Majelis Hakim Cecar ART Ferdy Sambo karena Berikan Keterangan Berbeda di Sidang Kuat Ma'ruf dan Bripka RR

Editor

Febriyan

Terdakwa kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat, Kuwat Ma'ruf (kanan), Richard Eliezer Pudihang Lumiu (tengah) atau Bharada E dan Ricky Rizal tiba di ruang sidang untuk menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin, 7 November 2022. Sidang tersebut beragendakan mendengarkan keterangan lima orang saksi yang dihadirkan oleh jaksa penuntut umum (JPU) dengan terdakwa Richard Eliezer, Ricky Rizal dan Kuat Maruf. Saksi yang dihadirkan merupakan petugas PCR, pegawai provider Telkomsel dan XL Axiata serta supir ambulans. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

TEMPO.CO, Jakarta - Majelis Hakim perkara sidang pembunuhan berencana Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir Yosua kembali mencecar asisten rumah tangga Ferdy Sambo, Diryanto alias Kodir. Pasalnya, keterangan Kodir menyampaikan keterangan yang berbeda dengan ajudan Sambo, Adzan Romer dalam sebelumnya. 

Kodir yang sebelumnya telah bersaksi dalam sidang obstruction of justice dengan terdakwa Brigjen Hendra Kurniawan dan Kombes Agus Nurpatria, kini hadir dalam sidang dengan terdakwa Kuat Ma’ruf dan Bipka Ricky Rizal Wibowo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu, 9 November 2022.

Perbedaan keterangan itu dilontarkan Kodir saat Hakim Ketua Wahyu Iman Santosa menanyakan siapa saja yang dikumpulkan Sambo di rumah pribadi Jalan Saguling III setelah pembunuhan Brigadir Yosua pada 8 Juli 2022. Kodir pun menjawab hanya tiga orang yang dikumpulkan bosnya, yakni dirinya bersama ajudan bermama Adzan Romer dan sopir bernama Prayogi.

“Terus terdakwa Kuat Ma’ruf?” tanya hakim ketua. “Masih di jalan,” jawab Kodir.

Keterangan Kodir berbeda dengan keterangan ajudan Sambo, Adzan Romer

Menurut Wahyu keterangan Kodir berbeda dengan keterangan Adzan Romer yang mengatakan Ferdy Sambo mengumpulkan Kuat Ma’ruf, Kodir, Prayogi, dan Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E.

“Tuh beda lagi keterangan kemarin. Kemarin kan saudara tahu jika saudara Romer bilang ada saudara Kuat, Kodir, Yogi. Dan sekarang beda lagi?” cecar hakim. 

Kodir beralibi ketika mereka dikumpulkan bertiga, Kuat Ma’ruf belum terlihat. Kodir mengatakan Kuat baru kelihatan setelah dipanggil oleh Ferdy Sambo. Menurutnya, Sambo memanggil Kuat  setelah dia diperintah untuk menghubungi Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Selatan, Ajun Komisaris Besar Polisi Ridwan Soplanit. Kodir pun mengaku tak tahu apa yang diperintahkan Sambo kepada Kuat.

Wahyu kembali mencecar Kodir karena mengaku tidak tahu apa yang dibicarakan Sambo. Padahal, kata hakim, Romer bersaksi jika Kodir mendengarkan Sambo mengatakan akan membela Bharada E meski jabatan taruhannya.

“Pas ngomong itu saya belum hadir,” kata Kodir.

“Beda lagi. Kapan saudara tahu ini perkara pembunuhan?” tanya Wahyu.

Setelah itu banyak orang datang, lebih dari 10 orang. Kemudian tidak lama ambulans datang,” kata Kodir.

Kodir juga mengatakan tak tahu apa yang dilakukan Kuat Ma’ruf di rumah Duren Tiga karena tidak memperhatikannya.

Dalam sidang yang sama, Romer mengaku sempat dikumpulkan oleh Sambo bersama  Prayogi, Richard, dan Kuat Mar’ruf di rumah Saguling setelah peristiwa pembunuhan Brigadir Yosua.  Menurut keterangan Romer, dalam pertemuan itu, Sambo menyampaikan akan membela Richard Eliezer apapun taruhannya karena membela Putri Candrawathi dari pelecehan seksual oleh Yosua.

“Bagaimana kalau ini terjadi kepada anak, istri, atau keluarga kalian? Richard, kamu akan saya bela walaupun pangkat dan jabatan taruhannya,” kata Romer menirukan kalimat Sambo saat itu. 

Romer pun sempat mengubah keterangannya soal peristiwa pistol HS milik Brigadir Yosua yang dijatuhkan Ferdy Sambo saat mereka tiba di rumah Saguling. Dia mengaku saat itu keduluan Sambo untuk mengambil pistol itu. Dalam sidang sebelumnya dia mengaku dilarang Sambo untuk mengambil pistol itu.






Pengacara Chuck Putranto Sebut Tak Ada Bukti Kliennya Perusak DVR CCTV

12 jam lalu

Pengacara Chuck Putranto Sebut Tak Ada Bukti Kliennya Perusak DVR CCTV

Pengacara Chuck Putranto, Daniel Sony Pardede menyebut kliennya bukan pelaku pemusnahan rekaman CCTV yang mengungkap skenario pembunuhan


Upaya Baiquni Wibowo Backup Rekaman CCTV Dianggap Penolakan Perintah Ferdy Sambo

14 jam lalu

Upaya Baiquni Wibowo Backup Rekaman CCTV Dianggap Penolakan Perintah Ferdy Sambo

Tim kuasa hukum mengatakan Baiquni Wibowo tidak pernah menerima langsung perintah dari Ferdy Sambo.


Duplik Baiquni Wibowo Singgung Soal Penyerahan Rekaman CCTV Lingkungan Rumah Dinas Ferdy Sambo

16 jam lalu

Duplik Baiquni Wibowo Singgung Soal Penyerahan Rekaman CCTV Lingkungan Rumah Dinas Ferdy Sambo

Tim kuasa hukum menilai jaksa tak menghargai tindakan Baiquni WIbowo yang menyerahkan rekaman CCTV lingkungan rumah dinas Ferdy Sambo secara sukarela.


Sidang Obsturction of Justice Pembunuhan Brigadir Yosua, Chuck Putranto Akan Ajukan Duplik Hari Ini

18 jam lalu

Sidang Obsturction of Justice Pembunuhan Brigadir Yosua, Chuck Putranto Akan Ajukan Duplik Hari Ini

Terdakwa kasus obstruction of justice pembunuhan Brigadir Yosua, Chuck Putranto, akan mengajukan duplik hari ini.


Babak Akhir Kasus Pembunuhan Berencana Yosua: Vonis Ferdy Sambo 13 Februari

21 jam lalu

Babak Akhir Kasus Pembunuhan Berencana Yosua: Vonis Ferdy Sambo 13 Februari

Sidang kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Yosua segera memasuki babak akhir. Vonis Ferdy Sambo akan dibacakan Senin, 13 Februari.


122 Akademisi Minta Majelis Hakim Vonis Richard Eliezer Lebih Ringan dari Terdakwa Lain

1 hari lalu

122 Akademisi Minta Majelis Hakim Vonis Richard Eliezer Lebih Ringan dari Terdakwa Lain

Aliansi meminta majelis hakim mempertimbangkan status Richard Eliezer sebagai justice collaborator dalam menjatuhkan vonis.


Jaksa Sebut Kuasa Hukum Enggan Akui Fakta Irfan Widyanto Ambil DVR CCTV Tanpa Izin

2 hari lalu

Jaksa Sebut Kuasa Hukum Enggan Akui Fakta Irfan Widyanto Ambil DVR CCTV Tanpa Izin

JPU mengatakan kuasa hukum terdakwa Irfan Widyanto enggan mengakui fakta bahwa kliennya mengganti DVR CCTV tanpa izin dan surat perintah yang sah


Tak Ajukan Duplik, Kuasa Hukum Irfan Widyanto Minta Hakim Langsung ke Sidang Putusan

2 hari lalu

Tak Ajukan Duplik, Kuasa Hukum Irfan Widyanto Minta Hakim Langsung ke Sidang Putusan

Kuasa hukum Irfan Widyanto tak akan mengajukan jawaban atas replik atau duplik jaksa. Mereka minta sidang lanjut ke pembacaan vonis.


Tak Mau Tanggapi Pleidoi Hendra Kurniawan, Jaksa: Hanya Berisi Perjalanan Karier

2 hari lalu

Tak Mau Tanggapi Pleidoi Hendra Kurniawan, Jaksa: Hanya Berisi Perjalanan Karier

Jaksa menlai pleidoi Hendra Kurniawan hanya berisi penjalanan karinya tanpa membahas soal alat bukti serta unsur pasal yang didakwakan.


Jaksa Sebut Arif Rachman Arifin Tidak Penuhi Unsur Itikad Baik

2 hari lalu

Jaksa Sebut Arif Rachman Arifin Tidak Penuhi Unsur Itikad Baik

Jaksa menyebut tindakan Arif Rachman Arifin tidak memenuhi unsur itikad baik sehingga tak bisa dilepaskan dari tanggung jawab pidana.