Paulus Waterpauw Minta Aparat Tangkap Anggota KKB yang Diduga Serang Warga di Trans Papua

Penjabat Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw ANTARA/Tri Adi Santoso

TEMPO.CO, Manokwari - Penjabat Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw meminta TNI dan Polri segera mengambil langkah cepat dan tegas untuk mengevakuasi korban selamat maupun yang dikabarkan meninggal dunia dalam serangan yang diduga dilakukan KKB. Ia juga meminta aparat menangkap pelaku penyerangan. 

"Kepada Pangdam XVIII/ Kasuari Mayjen TNI Gabriel Lema dan Kapolda Papua Barat Irjen Pol Daniel Tahi Monang Silitonga agar mengambil langkah evakuasi para korban dari lokasi kejadian, dan segera menangkap KKB," ujar Waterpauw dalam keterangannya, Jumat 30 September 2022. 

Waterpauw juga mengimbau kepada masyarakat Papua Barat terutama warga perkampungan sekitar lokasi kejadian agar tidak panik, tetapi diharapkan membantu aparat untuk menangkap para pelaku kriminal tersebut.

"Karena aparat keamanan segera menangani para pelaku, masyarakat diimbau agar tetap tenang dan batu aparat untuk menumpas kelompok ini secepat mungkin," kata Waterpauw. 

Sebelumnya Kepala Bidang Humas Polda Papua Barat Kombes Pol Adam Erwindi membenarkan peristiwa penyerangan oleh orang tak dikenal (OTK) terhadap 12 orang pekerja jalan trans Papua Barat sesuai laporan Kapolres Tekuk Bintuni AKBP Junov Siregar. 

"Informasi didapat sekira pukul 18.20 WIT dari Pos Satgas Satuan Organik Yonif RK 136/TS Kampung Mayerga, Distrik Moskona Barat kepada Polres Teluk Bintuni tentang peristiwa penembakan yang dilakukan oleh OTK," ujar Kabid Humas mengutip laporan Kapolres Teluk Bintuni. 

Kabid Humas mengatakan gabungan personil TNI dan satuan Brimob Teluk Bintuni sudah mengevakuasi satu korban luka tembak dari sekitar lokasi kejadian ke Pos Satgas Satuan Organik Yonif RK 136/TS Kampung Mayerga. 

"Akibat serangan tersebut satu pekerja mengalami luka tembak dibagian tangan kanan sementara 12 pekerja lainnya melarikan diri dari dari tempat kejadian dan melapor ke Pos Satgas Satuan Organik Yonif RK 136/TS Kampung Mayerga," kata Kabid Humas. 

Empat Warga Sipil jadi korban 

Tim gabungan TNI-Polri masih melakukan pencarian jasad empat warga sipil korban pembantaian kelompok kriminal bersenjata (KKB) dalam peristiwa penyerangan 12 pekerja jalan trans Papua Barat rute Bintuni-Maybrat pada Kamis (29/9) petang. 

Kabid Humas Polda Papua Barat Kombes Pol Adam Erwindi dalam keterangan pers di Manokwari, Jumat, mengatakan informasi awal diketahui serangan orang tak dikenal (OTK) di jalur trans Papua Barat itu mengakibatkan satu pekerja mengalami luka tembak di lengan kanan.

Namun dari hasil pengembangan di lapangan, diduga kuat serangan itu dilakukan oleh KKB yang juga melakukan pembantaian sadis terhadap empat warga sipil pekerja jalan trans Papua Barat. 

"Soal gambar dan video empat warga sipil korban pembantaian yang sudah tersebar di publik, dapat dipastikan bahwa kejadian itu dalam satu rangkaian penyerangan KKB pada Kamis petang kemarin," kata Kabid Humas.

Ia mengatakan bahwa hingga kini jasad empat korban pembantaian masih dalam pencarian tim gabungan TNI-Polri dibantu masyarakat perkampungan di sekitar lokasi kejadian. 

"Tim gabungan TNI dan Polri sudah berada di lokasi kejadian sedang berkoordinasi dengan masyarakat untuk mencari jasad empat korban pembantaian. Informasi lengkap terkait identitas para korban akan disampaikan setelah tim gabungan kembali dari lokasi," kata Adam Erwindi.

HANS ARNOLD KAPISA

Baca: KKB Diduga Serang Pekerja di Jalan Trans Papua Barat, TNI dan Polri Masih Cari Korban Tewas






Inilah Daftar Daerah yang Siaran TV Analog Dimatikan

9 jam lalu

Inilah Daftar Daerah yang Siaran TV Analog Dimatikan

Dalam mendukung program migrasi TV digital, Kominfo telah melakukan penghentian siaran TV analog di berbagai daerah. Berikut daftar lengkapnya.


Antisipasi Krisis Pangan, Bulog Papua dan Papua Baratkan Siapkan 100 Ton Beras

16 jam lalu

Antisipasi Krisis Pangan, Bulog Papua dan Papua Baratkan Siapkan 100 Ton Beras

Bulog Papua dan Papua Barat menjadi induk dalam menyalurkan beras saat bencana.


Ditutup Sejak 2021 karena Faktor Keamanan, Penerbangan Sentani-Kiwirok Kini Dibuka Kembali

1 hari lalu

Ditutup Sejak 2021 karena Faktor Keamanan, Penerbangan Sentani-Kiwirok Kini Dibuka Kembali

Kini masyarakat Distrik Kiwirok bisa menikmati kembali pelayanan terbang dengan dibukanya penerbangan Sentani-Kiwirok-Sentani.


KKB Tembak Seorang Polisi Hingga Meninggal di Papua

4 hari lalu

KKB Tembak Seorang Polisi Hingga Meninggal di Papua

Seorang anggota Brimob Polres Yakohimo tertembak di bagian wajahnya saat baku tembak dengan KKB.


Breaking News: KPK Tetapkan SL Sebagai Tersangka Dana Perimbangan Papua Barat

12 hari lalu

Breaking News: KPK Tetapkan SL Sebagai Tersangka Dana Perimbangan Papua Barat

KPK tetapkan SL sebagai tersangka perkara dana perimbangan Papua Barat APBN tahun 2017 hingga 2018.


Dirjen HAM Kemenkumham Janjikan Penanganan di Papua Bakal Lebih Humanis

22 hari lalu

Dirjen HAM Kemenkumham Janjikan Penanganan di Papua Bakal Lebih Humanis

Pemerintah mendapatkan beberapa catatan dalam Universal Periodic Review (UPR) dalam masalah penegakan HAM di Papua.


Fakta-fakta dan Tips ke Danau Framu Ayamaru, Kabupaten Maybratt

29 hari lalu

Fakta-fakta dan Tips ke Danau Framu Ayamaru, Kabupaten Maybratt

Selain menikmati pemandangan indah di sekitar Danau Framu Ayamaru, Anda juga dapat menikmati berbagai macam aktivitas dari masyarakat lokal sekitar.


Penyerang Suami Nancy Pelosi Warga Negara Kanada, Terancam Penjara 50 Tahun

33 hari lalu

Penyerang Suami Nancy Pelosi Warga Negara Kanada, Terancam Penjara 50 Tahun

Pelaku penyerangan Paul Pelosi, mencari Nancy Pelosi sebelum akhirnya memukuli korban dengan palu.


Pelaku Penyerangan Suami Nancy Pelosi Sering Unggah Teori Konspirasi

35 hari lalu

Pelaku Penyerangan Suami Nancy Pelosi Sering Unggah Teori Konspirasi

Suami Nancy Pelosi dipukul dengan palu oleh seorang laki-laki. Pelaku penyerangan disebut mencari Nancy Pelosi.


Alasan PPP Papua Barat Dukung Ganjar Pranowo Capres 2024

35 hari lalu

Alasan PPP Papua Barat Dukung Ganjar Pranowo Capres 2024

Deklarasi Ganjar Pranowo sebagai Capres 2024 itu merupakan rekomendasi hasil Muskerwil DPW PPP yang digelar di kota Sorong, Provinsi Papua Barat.