Kemenpora Siapkan Training Camp di Cibubur untuk Latih Atlet Olimpiade

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali akan membangun training camp yang berlokasi di Cibubur, Jakarta Timur (foto:bagus/kemenpora.go.id)

    Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali akan membangun training camp yang berlokasi di Cibubur, Jakarta Timur (foto:bagus/kemenpora.go.id)

    INFO NASIONAL-Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Zainudin Amali mengungkapkan pihaknya akan membangun training camp yang berlokasi di Cibubur, Jakarta Timur sebagai pusat pelatihan atlet elit yunior dan senior yang dipersiapkan mengikuti olimpiade.

    Pembangunan training camp ini sebagai tindaklanjut dari Grand Design Olahraga Nasional atau Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) yang menjadikan olimpiade sebagai sasaran utama prestasi olahraga nasional

    “Sekarang begitu melahirkan Grand Design Olahraga Nasional atau Desain Besar Olahraga Nasional. Maka tujuan utama atau sasaran utama kita adalah olimpiade. Kita menempatkan Asian Games dan SEA Games itu sebagai sasaran antara saja,” kata Menpora Amali saat menjadi narasumber dalam acara Dialog Produktif Rabu Utama bertajuk “Kiat Berprestasi di Masa Pandemi”, Rabu 11 Agustus. Hadir pula sebagai narasumber dalam acara ini, lifter Indonesia periah medali perunggu Olimpiade Tokyo 2020, Windy Cantika Aisah dan pelatih angkat besi Indonesia, Dirja Wihardja.

    Menurut Menpora Amali, dalam Grand Design Olahraga Nasional tersebut, pihaknya telah menentukan cabang-cabang olahraga unggulan yang dikonsetrasikan dalm pembinaannya dan cabor-cabor unggulan tersebut akan dipusatkan pelatihannya di tranning camp.

    “Cabang-cabang unggulan itu nanti kita akan tempatkan di satu training camp. Sekarang sementara ini akan dibangun Kementerian PUPR,” katanya.

    Menurut Menpora Amali, tranning camp menjadi pusat latihan atlet elit dengan fasilitas yang lengkap seperti tempat penginapan sekelas hotel, jogging track dan lainnya. “Ini semuanya ada, ada tempat menginap untuk atlet, untuk pelatih, dan sport science. Kami kebetulan punya tempat di Cibubur ya Rumah Sakit Olahraga Nasional akan saya ubah itu menjadi sport science,” ujarnya.

    Menpora mengungkapkan selama ini tempat latihan para atlet masih terpencar dan terpisah antara satu cabor dengan cabor lainnya. Kecuali untuk cabor Bulutangkis yang diperbaiki  fasilitasnya. “Tetapi yang belum mempunyai training camp itu kita akan pusatkan di satu tempat dan itu semua tersedia,” katanya.

    Menpora ingin training camp itu meniru pusat pelatihan olahraga milik Jepang yakni Ajinomoto yang memiliki fasilitas lengkap. “Kita meniru negara-negara yang sudah sangat maju, di situ ada di psikologinya, di situ ada ahli gizinya, kemudian sekolah mereka juga kita perhatikan bagi yang masih sekolah dan berbagai hal, berbagai kebutuhan mereka (dipenuhi) sehingga mereka fokus untuk latihan,” ujarnya.

    Hal itu dilakukan gar para atlet tidak lagi menghkawatirkan masa depan mereka saat memilih menjadi atlet, karena kedepan akan dijamin oleh pemerintah, misalnya untuk menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau yang lainnya. “Jadi mulai dari fisik, taktik, strategi dan mental itu semua kita akan lengkapi itu. Supaya mereka juga bersiap secara fisik siap secara mental,” katanya.

    Menurut Menpora Amali, berdasarkan catatan di Olimpiade Tokyo, pengaruh mental terhadap atlet nasional sangat luar biasa. Ajang olimpiade disebut berbeda dengan kejuaraan-kejuaraan lainnya baik itu multi event maupun single event.

    Untuk olimpiade, atlet bisa bertemu dengan lawannya dalam kurun waktu empat tahun lagi, itupun kalau lolos kualifikasi dan lawannya masih bertanding lagi di olimpiade. “Jadi tekanan-tekanan di Olimpiade itu secara mental juga diskusi saya dengan para profesor olahragaan itu jauh lebih berat, jauh lebih besar, ketimbang kejuaraan-kejuaraan lainnya,” ujarnya.(*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.