Mabes Polri Siap Usut Kebocoran Data Nasabah BRI Life

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • BRI Life. brilife.co.id

    BRI Life. brilife.co.id

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian atau Mabes Polri siap mengusut kebocoran data nasabah asuransi BRI Life yang tengah ramai dibicarakan di media sosial. Menurut Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Mabes Polri Brigadir Jenderal Rusdi Hartono penindakan tersebut membutuhkan aduan dari pihak yang dirugikan.

    "Kami siap untuk menindaklanjuti kasus dugaan tindak pidana kebocoran data itu, selama ada laporan resmi ke kepolisian," kata Rusdi saat dikonfirmasi pada Rabu, 28 Juli 2021. Namun, hingga saat ini Rusdi mengaku belum ada laporan yang diterima Mabes Polri atau kepolisian.

    Sebelumnya, ramai beredar di media sosial ihwal dugaan penjualan data dua juta nasabah BRI Life dengan harga $7.000 atau sekitar Rp 101,6 juta. Unggahan tersebut dibeberkan akun Twitter @HRock.

    Terdapat 463.000 dokumen yang diperjualbelikan. Dokumen yang tertera dalam tangkapan layar berupa foto KTP elektronik, nomor rekening, nomor wajib pajak, akte kelahiran, dan rekam medis nasabah BRI Life.

    Baca juga: Data Nasabah BRI Life Bocor, DPR Sebut Kominfo Hanya Sibuk Blokir Situs

    ANDITA RAHMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.