P2G Minta Nadiem Makarim Tunda Asesmen Nasional

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim, saat konferensi pers terkait pengumuman penyelenggaraan pembelajaran semester genap TA 2020/2021.

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim, saat konferensi pers terkait pengumuman penyelenggaraan pembelajaran semester genap TA 2020/2021.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bidang Advokasi Perhimpunan untuk Pendidikan dan Guru (P2G) Iman Zanatul Haeri meminta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menunda asesmen nasional.

    "Sebaiknya asesmen nasional ditunda. Kalau demi kebaikan siswa harusnya melihat ini masa pandemi, beban psikologis ada, dan ada potensi komersialisasi," kata Iman dalam diskusi Catatan Akhir Tahun Pendidikan 2020, Ahad, 27 Desember 2020.

    Iman mengatakan, di masa pandemi Covid-19, siswa di zona merah dan kuning melakukan pembelajaran jarak jauh. Artinya, pembelajaran yang didapat tidak sempurna. "Otomatis hasil asesmen nasional bisa dilihat batasannya tidak sempurna," katanya.

    Semasa pandemi, kata Iman, ada banyak masalah psikologi yang dialami siswa, guru, dan orang tua. Siswa mengalami kebanyakan tugas, beban administrasi guru tidak berkurang, dan orang tua yang harus mengurus anak di rumah. Menurut Iman, beban tersebut akan bertambah lagi dengan adanya asesmen nasional.

    ADVERTISEMENT

    Selain itu, Iman menilai asesmen nasional perlu disosialisasikan terus menerus. Sebab, masih banyak guru dan sekolah yang panik dan belum memahami program pengganti Ujian Nasional tersebut. Apalagi, asesmen nasional juga akan dilaksanakan dalam bentuk digital.

    "Bentuk soalnya minimal harus ada komputer, memiliki perangkat digital memadai. Dengan hal seperti itu kita masih memiliki masalah listrik dan sinyal. Bagaimana hal ini bisa terlaksana?" ucapnya.

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim sebelumnya menerangkan perubahan Ujian Nasional menjadi Asesmen Nasional mulai tahun depan. Perubahan mendasar disebutkannya bahwa pada asesmen nasional tidak lagi mengevaluasi capaian peserta didik secara individu, namun mengevaluasi dan memetakan sistem pendidikan berupa input, proses, dan hasil.

    Asesmen Nasional 2021 adalah pemetaan mutu pendidikan pada seluruh sekolah, madrasah, dan program kesetaraan jenjang sekolah dasar dan menengah. Asesmen terdiri dari tiga bagian, yaitu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter, dan Survei Lingkungan Belajar.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.