Polda Jawa Tengah Tegaskan Akan Turunkan Spanduk Berisi Pesan Intoleran

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolda Jawa Tengah Irjen Ahmad Luthfi (kanan) berdialog dengan sejumlah pengungsi saat mengunjungi tempat pengungsian bencana gunung Merapi di Banyurojo, Mertoyudan, Magelang, Jateng, Rabu 11 November 2020. Dalam keterangannya Ahmad Luthfi menyampaikan jajaran Polda Jawa Tengah menyiapkan seribu verbed (tempat tidur lipat) serta menyiapkan tenaga medis untuk membantu penanganan kesehatan pengungsi. ANTARA FOTO/Anis Efizudin

    Kapolda Jawa Tengah Irjen Ahmad Luthfi (kanan) berdialog dengan sejumlah pengungsi saat mengunjungi tempat pengungsian bencana gunung Merapi di Banyurojo, Mertoyudan, Magelang, Jateng, Rabu 11 November 2020. Dalam keterangannya Ahmad Luthfi menyampaikan jajaran Polda Jawa Tengah menyiapkan seribu verbed (tempat tidur lipat) serta menyiapkan tenaga medis untuk membantu penanganan kesehatan pengungsi. ANTARA FOTO/Anis Efizudin

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapolda Jawa Tengah Inspektur Jenderal Ahmad Luthfi memerintahkan kapolres dan kapolresta menindak tegas kelompok-kelompok intoleran di wilayah hukum Jawa Tengah, termasuk apabila memasang spanduk yang berisi pesan intoleran.

    "Itu prinsip dan itu harga mati seluruh jajaran kapolres sudah saya perintahkan, tidak ada intoleransi di wilayah Jawa Tengah," kata Ahmad Luthfi dalam keterangan tertulisnya, Sabtu 21 November 2020.

    Spanduk yang dinilai ilegal karena melanggar peraturan ditegaskannya akan dicopot untuk keamanan dan ketertiban, seperti telah terjadi di Kota Solo.

    Pencopotan spanduk di sepanjang jalan protokol di Kota Solo, di antaranya di Kecamatan Serengan, Kecamatan Laweyan dan Kecamatan Pasar Kliwon, dikatakannya dilakukan terhadap baliho Rizieq Shihab oleh Satpol PP dengan pengawalan TNI/Polri pada Jumat 20 November 2020.

    Pengawalan aparat TNI/Polri disebutnya untuk menjamin keamanan Satpol PP yang menjalankan tugas pokok dan fungsinya melakukan penertiban spanduk maupun baliho yang tidak sesuai ketentuan.

    Selain Kota Solo, pencopotan spanduk ilegal dan baliho tidak sesuai aturan dikatakannya juga terjadi di Karanganyar dan Grobogan.

    "Pencopotanya tidak hanya di daerah Solo, tetapi di seluruh Jajaran Polda Jateng, spanduk yang dicopot adalah yang menyalahi aturan, tanpa izin penempatan dan lokasi, apalagi spanduk yang bernada provokasi memecah belah rasa persatuan dan kesatuan bangsa," ujar Kapolda Jateng.

    Selain mencegah penyebaran pesan intoleran, Polda Jateng juga sedang menggelar operasi Mantap Praja terkait dengan pengamanan Pilkada 2020 dan Aman Nusa untuk mengantisipasi bencana alam dan COVID-19.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dua Staf Khusus Edhy Prabowo yang Terjerat Korupsi

    Dua Staf Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menjadi simpul utama dalam kasus dugaan korupsi.