Kejagung Akan Rampas Aset Milik Buronan Honggo Wendratno

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Berkas perkara milik tiga tersangka kasus kondesat yakni Raden Priyono, Djoko Harsono, dan Honggo Wendratno, yang akan diserahkan ke Kejaksaan Agung pada hari ini, 30 Januari 2020. TEMPO/Andita Rahma

    Berkas perkara milik tiga tersangka kasus kondesat yakni Raden Priyono, Djoko Harsono, dan Honggo Wendratno, yang akan diserahkan ke Kejaksaan Agung pada hari ini, 30 Januari 2020. TEMPO/Andita Rahma

    TEMPO.CO, Jakarta - Kejaksaan Agung bakal merampas aset milik Honggo Wendratno, terhukum kasus korupsi dan Tindak Pidana Pencucian Uang kasus penjualan kondensat. "Sudah siap mengeksekusi sebagian isi putusan Pengadilan Tipikor khususnya isi putusan tentang barang bukti berupa kilang TLI dan uang sebanyak Rp 97 miliar dirampas untuk negara," ujar Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Hari Setiyono, saat dikonfirmasi pada Sabtu, 4 Juli 2020.

    Honggo Wendratno masih buron hingga sidang putusan. Ia tak diketahui keberadaannya. Sehingga, eksekusi yang Kejaksaan Agung lakukan hanya merampas aset milik Honggo.

    Honggo dihukum penjara selama 16 tahun dan denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan. Putusan ini lebih ringan dibanding tuntutan jaksa yakni pidana penjara selama 18 tahun dan denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan.

    Hari mengatakan putusan untuk Honggo Wendratno dapat dieksekusi lantaran sudah berkekuatan hukum tetap sejak 29 Juni 2020. Tim jaksa eksekutor Kejari Jakarta Pusat pun telah melaporkan eksekusi putusan kepada Jaksa Agung melalui Jaksa Agung Muda Pidana Khusus.

    ADVERTISEMENT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?