Tenaga Medis Jawa Timur Diminta Pakai APD Tangani Pasien Apapun

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi alat perlindungan diri (APD). REUTERS

    Ilustrasi alat perlindungan diri (APD). REUTERS

    TEMPO.CO, Surabaya - Pemerintah Provinsi Jawa Timur mengingatkan seluruh petugas kesehatan selalu bersiaga dengan mengenakan alat pelindung diri atau APD sesuai standar dalam menangani semua pasien, apapun jenis penyakitnya. "Ini agar tenaga kesehatan lebih terlindungi dan kesehatannya terjamin, terutama dari COVID-19," kata Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Jawa Timur Joni Wahyuhadi ketika dikonfirmasi di Surabaya, Jumat, 17 April 2020.

    Menurut dia, para petugas kesehatan yang terpapar COVID-19 mayoritas tidak tertular dari pasien COVID-19, tapi dari pasien yang sedang berobat karena penyakit lain. Dia mencontohkan seorang koordinator perawat salah satu rumah sakit di Kota Surabaya yang meninggal dunia.

    Koordinator perawat, kata Joni, sangat jarang melakukan kontak langsung dengan pasien. “Artinya, bisa jadi penularannya dari orang tanpa gejala (OTG) di rumah sakit tempatnya bekerja."

    Di negara-negara lain, kata dia, kasus petugas kesehatan tertular COVID-19 memang banyak berasal dari kontak pasien yang sedang berobat untuk penyakit lain. Semua harus selalu waspada terhadap penularan COVID-19 dari orang-orang yang berstatus OTG. “Saat terjadi pandemi seperti sekarang ini tidak ada yang namanya pasien emergency."

    Pemprov Jawa Timur mencatat, hingga Kamis, 16 April 2020, sebanyak 46 tenaga kesehatannya tertular COVID-19.

    Ketua Rumpun Tracing Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Jatim Kohar Hari Santoso merinci, petugas kesehatan yang tertular COVID-19 terdiri dari 16 dokter, 27 perawat, dua orang petugas laboratorium dan seorang apoteker. "Kami juga turut berduka karena seorang di antaranya meninggal dunia," kata Direktur Utama Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) RS Saiful Anwar Malang itu.

    Kabar baiknya, lanjut dia, 19 petugas kesehatan telah sembuh dan sisanya, sebanyak 26 orang masih dirawat.

    Dikonfirmasi terpisah, Ketua Dewan Pengurus Wilayah Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Jatim Nursalam meminta pemerintah bersedia memberikan pemeriksaan COVID-19 melalui rapid test  atau swab pada setiap perawat, baik yang merawat pasien maupun petugas administratif.

    Perawat yang terpapar itu bukan hanya saat merawat pasien, bisa jadi dia terpapar saat registrasi pasien atau saat memberikan penyuluhan. “Saat tidak merawat pasien biasanya APD tidak lengkap," kata Nursalam.

    Ia berharap perawat dapat diedukasi untuk memakai APD berstandar, minimal masker yang digunakan adalah masker N95. "Selama ini perawat minim memakai APD, padahal perawat juga tidak tahu pasien yang ditemui positif COVID-19 atau tidak."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTUN: Blokir Internet di Papua dan Papua Barat Melanggar Hukum

    PTUN umumkan hasil sidang perihal blokir internet di Papua dan Papua Barat pada akhir 2019. Menteri Kominfo dan Presiden dinyatakan melanggar hukum.