Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto Bicara soal Surat PAW untuk KPU

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menghadiri dialog kebangsaan yang digelar oleh GMNI di Jakarta Senin, 22 Juli 2019. Tempo/Halida Bunga Fisandra

    Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menghadiri dialog kebangsaan yang digelar oleh GMNI di Jakarta Senin, 22 Juli 2019. Tempo/Halida Bunga Fisandra

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto menjawab perihal surat pergantian antarwaktu (PAW) anggota DPR kepada KPU.

    Perihal PAW tersebut menjadi persoalan penyusul kasus suap terhadap Komisioner KPU Wahyu Setiawan oleh kader PDIP, termasuk Saeful Bahri, staf Hasto Kristiyanto.

    Hasto mengakui sebagai sekjen partai dirinya menandatangani surat permintaan PAW anggota DPR Riezky Aprilia digantikan Harun Masiku dari Dapil Sumatera Selatan I.

    “Ya, kalau tanda tangannya betul. Karena itu dilakukan secara legal,” tutur Hasto Kristiyanto di sela Rakernas PDIP di Jiexpo Kemayoran, Jakarta, hari ini, Ahad 12 Januari 2020.

    Menurut Hasto, keputusan PAW dilakukan satu kali yakni pada 7 Januari 2020.

    Ia tak tegas menjawab apakah PDIP mengirimkan surat permintaan PAW hingga tiga kali ke KPU.

    Hasto Kristiyato menerangkan bahwa partainya menerima ketika KPU menolak Harun Masiku menggantikan Riezky Aprilia. “Kami juga hormati, kami ini taat pada hukum." 

    Sebelumnya, Ketua KPU Arief Budiman menyebut Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Sekjen Hasto Kristiyanto sampai tiga kali mengirimkan surat yang meminta caleg PDIP Harun Masiku menggantikan Riezky Aprilia.

    "Kami tiga kali menerima surat dari PDIP," ujarnya pada Jumat lalu, 10 Januari 2020.

    Riezky dilantik menjadi anggota DPR menduduki kursi Nazarudin Kiemas, kader PDIP yang wafat menjelang Pemilu 2019.

    PDIP merekomendasikan Harun yang mendapat limpahan suara Nazarudin. Sedangkan KPU menetapkan Riezky Aprilia sebagai anggota DPR karena wanita itu memperoleh suara terbanyak kedua di bawah almarhum Nazarudin.

    Kursi warisan Nazarudin Kiemas, adik mendiang suami Megawati, Taufiq Kiemas, itulah yang menjadi pangkal soal yang berujung kasus dugaan suap Komisioner KPU Wahyu Setiawan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.