Sambutan Pelantikan Jokowi Bakal Berbeda dengan 2014

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo alias Jokowi, masuk dalam daftar Tokoh Muslim Paling Berpengaruh di Dunia Versi The Muslim 500 edisi 2020, dengan nomor urut 13. Selain Jokowi, Professor KH Said Aqil Siradj, Ketua Nahdlatul Ulama Indonesia juga berada di urutan ke-19. ANTARA/Nova Wahyudi

    Presiden Joko Widodo alias Jokowi, masuk dalam daftar Tokoh Muslim Paling Berpengaruh di Dunia Versi The Muslim 500 edisi 2020, dengan nomor urut 13. Selain Jokowi, Professor KH Said Aqil Siradj, Ketua Nahdlatul Ulama Indonesia juga berada di urutan ke-19. ANTARA/Nova Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Koordinator Relawan Golkar Jokowi (Gojo), Rizal Mallarangeng, mengatakan pesta menyambut pelantikan presiden dan wakil presiden 2019 terpilih, Joko Widodo atau Jokowi - Ma'ruf Amin, akan berbeda dibandingkan lima tahun lalu. Hal ini ia sampaikan usai mengikuti rapat persiapan bersama Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko di Kantor KSP, Gedung Bina Graha.

    "Lebih banyak syukuran, doa, tentu saja harapan dan semangat. Bagaimana ekspresinya, ini lagi dibicarakan. Sesuai dengan konteks yang ada sekarang," katanya di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu, 9 Oktober 2019.

    Satu hal yang mungkin berbeda, kata Rizal, adalah tidak ada kereta kencana untuk mengarak Jokowi-Ma'ruf menuju Istana Merdeka. Arak-arakan menggunakan kereta kencana ini sempat dilakukan saat pelantikan Jokowi-Jusuf Kalla 2014 lalu. "Kayaknya enggak ada, deh, kalau kereta kencana," tutur Rizal.

    Rizal menuturkan pada intinya para relawan antusias ingin menyemarakkan acara pelantikan Jokowi-Ma'ruf yang jatuh pada 20 Oktober mendatang. Namun bagaimana detail acaranya masih dibahas.

    Selain Gojo, kata Rizal, sejumlah organ relawan yang akan terlibat adalah Projo, Seknas Jokowi, Rejo, dan lainnya.

    Rizal berujar pesta penyambutan Jokowi-Ma'ruf ini juga akan melibatkan unsur partai politik. "Bagaimana teknis acaranya, ini baru rapat pertama dan satu dua hari ini ada rapat berikutnya. Nah tadi kami bicarakan, seperti apa porsinya (pembagian tugas) partai-partai dan secara luas," kata Rizal.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.