Komnas HAM Desak Polisi Buka Hasil Investigasi Kerusuhan 22 Mei

Tulisan Sarinah yang sempat rusak akibat kerusuhan 22 Mei lalu tampak sudah diperbaiki, Jumat, 31 Mei 2019. TEMPO/Lani Diana

TEMPO.CO, Jakarta - Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Choirul Anam meminta polisi untuk segera membuka hasil investigasi kerusuhan 22 Mei 2019 terlebih dulu tanpa harus berbarengan dengan pihaknya atau Ombudsman RI.

Baca: Pelanggaran HAM di Kampung Bali, Begini Cerita Warga

“Ada baiknya memang apa yang dilakukan polisi diungkap saja dulu, karena membawa konsekuensi lain,” kata Anam saat dihubungi, Ahad, 30 Juni 2019 malam.

Sebelumnya, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan pihaknya baru akan membuka hasil investigasi berbarengan dengan hasil yang diperoleh Komnas HAM dan Ombudsman RI.

“Secara komprehensif tim investigasi gabungan akan rilis bersama Komnas HAM, Ombdusman, dan Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas). Soalnya harus sinergi,” ucap Dedi di kantornya, Jakarta Selatan pada 26 Juni 2019.

Anam mengatakan masyarakat menunggu penjelasan Polri mengenai sembilan warga sipil yang tewas, serta kasus kekerasan yang terjadi. Baik yang dilakukan oleh massa maupun anggota polisi itu sendiri.

Anam mengatakan, jika memang terbukti ada kekerasan yang dilakukan oleh anggota polisi maka Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian bisa segera melakukan investasi lanjutan dan mengambil tindakan atas anggotanya tersebut. “Biar terang semua,” kata Anam.

Baca: Polisi Tangkap 2 Orang di Cirebon Terkait Kerusuhan 22 Mei

Aksi penolakan hasil Pilpres 2019 pada Mei lalu berujung ricuh. Dalam kurun waktu selama tiga hari, yakni 21-23 Mei 2019, kericuhan terjadi di sejumlah titik di Jakarta. Sembilan orang tewas, sedangkan ratusan lainnya luka-luka. Polri kemudian membentuk tim investigasi yang dipimpin oleh Inspektur Pengawasan Umum Polri Komisaris Jenderal Moechgiyarto guna mengungkap insiden tersebut.






Soal Peluang Buka Kembali Investigasi Tragedi Kanjuruhan, Komnas HAM: Belum Diputuskan

4 hari lalu

Soal Peluang Buka Kembali Investigasi Tragedi Kanjuruhan, Komnas HAM: Belum Diputuskan

Komnas HAM akan menggelar rapat komisioner bulan depan untuk menentukan apakah akan membuka kembali investigasi Tragedi Kanjuruhan atau tidak.


Kekerasan Seksual Masalah Serius, Hubungi 5 Posko Ini untuk Membuat Aduan

5 hari lalu

Kekerasan Seksual Masalah Serius, Hubungi 5 Posko Ini untuk Membuat Aduan

Apabila Anda melihat atau menjadi korban kekerasan seksual, bisa segera hubungi 5 posko pengaduan berikut ini, sekaligus untuk pendampingan hukum.


Jenderal Andika Perkasa Pensiun Bulan Depan, Bagaimana Syarat Pengangkatan Panglima TNI?

13 hari lalu

Jenderal Andika Perkasa Pensiun Bulan Depan, Bagaimana Syarat Pengangkatan Panglima TNI?

Jenderal Andika Perkasa akan pensiun Desember mendatang, berikut adalah mekanisme pengangkatan Panglima TNI. Komnas HAM punya 7 syarat.


Ini Harapan Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Kepada Komnas HAM

14 hari lalu

Ini Harapan Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Kepada Komnas HAM

Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan berharap Komnas HAM bisa mengusut tuntas peristiwa yang menewaskan 135 orang tersebut.


Komnas HAM Akan Dalami Rekomendasi Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

14 hari lalu

Komnas HAM Akan Dalami Rekomendasi Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan

Komnas HAM berjanji akan mengkaji ulang hasiil investigasi mereka terhadap Tragedi Kanjuruhan.


Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Temui Komnas HAM

14 hari lalu

Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Temui Komnas HAM

Puluhan keluarga korban Tragedi Kanjuruhan menemui Komnas HAM hari ini.


Polisi Pastikan Kerusuhan di Maluku Tenggara Bukan karena Agama

17 hari lalu

Polisi Pastikan Kerusuhan di Maluku Tenggara Bukan karena Agama

Polda Maluku memastikan kerusuhan yang terjadi di dua desa di Kabupaten Maluku Tenggara bukan karena soal agama.


Komisioner Komnas HAM yang Baru Resmi Terbentuk, Begini Strukturnya

17 hari lalu

Komisioner Komnas HAM yang Baru Resmi Terbentuk, Begini Strukturnya

Atnike Nova Sigiro berharap dewan komisioner Komnas HAM yang baru terbentuk tersebut bisa bekerja secara maksimal dalam penegakan HAM di Indonesia.


YLBHI Sebut Aktivis Sipil Kini Sudah Aman dan Kembali ke Daerahnya

18 hari lalu

YLBHI Sebut Aktivis Sipil Kini Sudah Aman dan Kembali ke Daerahnya

Aktivis YLBHI yang sempat dikepung oleh sekelompok orang mengenakan seragam pecalang kini sudah dievakuasi ke daerah masing-masing.


Dua Pleton Brimob Dikirim ke Dogiyai Papua Perketat Keamanan Pasca Kerusuhan

18 hari lalu

Dua Pleton Brimob Dikirim ke Dogiyai Papua Perketat Keamanan Pasca Kerusuhan

Kerusuhan di Dogiyai terjadi sesaat setelah adanya kecelakaan lalu lintas yang menewaskan bocah berusia lima tahun.