Peluru yang Berotasi ke Kanan dan Skenario Kerusuhan 22 Mei

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sisa-sisa kerusuhan di depan Gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis pagi, 23 Mei 2019. TEMPO/Egi Adyatama

    Sisa-sisa kerusuhan di depan Gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis pagi, 23 Mei 2019. TEMPO/Egi Adyatama

    TEMPO.CO, JakartaKepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan hasil pengujian terhadap proyektil selongsong peluru yang ditemukan ketika kerusuhan 22 Mei menunjukkan bahwa peluru berputar ke arah kanan atau searah jarum jam. Adapun senjata milik polisi selalu memuntahkan peluru ke arah kiri.

    Baca: selengkapnya di Majalah Tempo Paket Dalam Tas Raket dan Skenario 22 Mei

    “Diduga peluru itu berasal dari senapan buatan Olympic Arms,” kata Moeldoko seperti dikutip dari Majalah Tempo edisi 26 Mei 2019. Olympic merupakan pabrik senjata yang bermarkas di Washington, DC, Amerika Serikat. Mengutip dari situs resmi mereka www.olyarms.com senapan serbu M4 Carbine yang disita kepolisian paling murah dihargai US$ 843 atau 12, 5 juta. “Bukan tipikal senjata polisi kita,” ujar Moeldoko.

    Kerusuhan yang terjadi di beberapa titik di Ibu Kota ini terjadi setelah unjuk rasa besar-besaran dilakukan di depan Kantor Badan Pengawas Pemilu pada Selasa, 21 Mei 2019. Siang itu, ratusan massa yang mengatasnamakan Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) berunjuk rasa di depan kantor Bawaslu. Mereka menyuarakan adanya dugaan kecurangan dalam Pemilu 2019 serta menolak hasil rekapitulasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang memenangkan pasangan Joko Widodo atau Jokowi - Ma’ruf Amin.

    Baca: Hermawan Sulistyo Ungkap Kejanggalan Korban Tewas Aksi 22 Mei

    Unjuk rasa ini baru berakhir selepas Salat Tarawih. Polisi memang memberikan dispensasi kepada pengunjuk rasa sehingga bisa bubar sampai malam. Sekitar pukul 21.00, massa membubarkan diri. Tak ada tanda-tanda bakal ada keributan. Beberapa pengunjuk rasa bahkan terekam berpelukan dengan polisi. Ada juga yang mengajak polisi berswafoto.

    Setengah jam kemudian kondisi berubah. Seratusan orang ujug-ujug datang dari arah Pasar Tanah Abang, massa yang dikenal ini memprovokasi polisi, melempari mereka dengan batu yang berukuran lebih besar dari kepala tangan orang dewasa. Bahkan, ada yang melemparkan bom molotov ke arah polisi.

    Yang terjadi kemudian, kerusuhan pecah di sejumlah titik di Jakarta. Di Petamburan, kelompok massa tak dikenal membakar belasan mobil di Asrama Brimob. Di kawasan Slipi Kemanggisan, massa juga membakar bus polisi. Kerusuhan baru bisa diredam Kamis, 23 Mei 2019 pagi.

    Sudah jauh-jauh hari, Polisi dan pemerintah sebenarnya sudah mencium gelagat untuk menunggangi unjuk rasa pada 22 Mei. Menurut Moeldoko, pemerintah mencoba menggagalkan upaya kelompok tersebut. Ditanya siapa kelompok yang dimaksud, Moeldoko mengaku tak bisa membeberkannya karena alasan keamanan. “Kelompok tertentu yang terlatih,” ujar Moeldoko memberikan petunjuk, seperti dikutip dari Majalah Tempo edisi 20-26 Mei 2019.

    Baca: Pemuda Kampung Bali Saat Tahu Kerusuhan 22 Mei Didanai

    Dia menyebut, pada prinsipnya pemerintah tidak keberatan akan aksi massa 22 Mei tersebut. Namun, ujar dia, ada kekhawatiran bahwa sekelompok teroris akan meledakkan bom. "Ada keinginan dari mereka untuk menyempurnakan jihadnya, apalagi di bulan Ramadan. Memang banyak terduga teroris yang diringkus polisi meskipun belum bisa dipastikan semua sudah terjaring. Yang jelas, polisi sudah berusaha mengamputasi kelompok itu," ujar Moeldoko.

    Nyatanya tetap saja ada korban yang jatuh pada aksi 22 Mei itu. Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan ada satu jenazah dari delapan korban meninggal dalam insiden kerusuhan 22 Mei yang diduga tewas ditembak. “Terkena peluru tajam,” kata Dedi. Padahal, kata Dedi, polisi sama sekali tak menggunakan peluru tajam.Polisi pun masih menyelidiki siapa pemegang senjata tersebut.

    Yang jelas beberapa hari sebelum unjuk rasa 22 Mei dihelat, polisi memang menangkap beberapa orang karena dugaan kepemilikan senjata ilegal. Kepala Polri atau Kapolri Jenderal Tito Karnavian menunjukkan senapan laras panjang yang diduga akan dipakai untuk membuat rusuh aksi 22 Mei 2019. Senjata yang ia tunjukkan adalah senapan laras panjang tipe M4.

    Baca: Hoax Brimob Cina, Intan Aletrino: Uda Awak Iko Urang Minang

    "Ini senapan panjang jenis M4," kata Tito di kantor Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan, Jakarta, Rabu, 22 Mei 2019. Dia mengucapkan hal itu sambil menunjukan senapan serbu standar militer Amerika Serikat itu.

    Senapan serbu yang ditunjukkan Tito dilengkapi dengan peredam suara. Senapan itu juga tak memiliki pisir, sehingga dapat dipasangi teleskop. Walhasil, senjata itu dapat berfungsi sebagai senapan runduk alias sniper yang tidak menimbulkan suara bising bila ditembakkan.

    Tito menjelaskan senjata itu rencananya akan digunakan untuk menyerang bukan saja aparat, tapi juga peserta demo. Dengan tewasnya peserta demo, Tito mengatakan kelompok ini ingin menciptakan tumbal alias martir.

    Dia mengatakan kelompok ini akan membuat seolah-olah pelaku penembakan adalah aparat. "Nanti seolah-olah yang melakukan dari aparat sehingga timbul kemarahan publik sebagai pembenaran langkah-langkah mereka berikutnya," kata dia.

    Baca: 15 Catatan Koalisi Masyarakat Sipil terhadap Kerusuhan 21-23 Mei

    Tito mengatakan polisi tidak hanya menyita senjata laras panjang. Dalam penangkapan terhadap 3 orang pada 21 Mei 2019, kepolisian juga menyita setidaknya dua pucuk pistol dan 60 amunisi. Menurut pengakuan pelaku, kata dia, senjata itu juga akan digunakan pada 22 Mei. Kelompok ini, kata dia, juga berencana menciptakan tumbal untuk membuat publik marah terhadap aparat. "Kami mendapat informasi masih ada senjata lain yang beredar," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.