Hidayat Nur Wahid: Orang Beragama Itu Mencerahkan

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid saat memberi ceramah dalam acara pengajian bulanan di Aula KH. Ahmad Dahlan, Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah, Menteng, Jakarta, 12 April 2019.

    Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid saat memberi ceramah dalam acara pengajian bulanan di Aula KH. Ahmad Dahlan, Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah, Menteng, Jakarta, 12 April 2019.

    INFO NASIONAL - Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid (HNW) menuturkan, ketika menggunakan terminologi agama maka orientasinya adalah mencerahkan. Ia selanjutnya menerangjan kata agana dari bahasa Sansekerta.

    Hal itu disampaikannya saat memberi ceramah dalam acara pengajian bulanan yang diselenggarakan di Aula KH. Ahmad Dahlan, Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah, Menteng, Jakarta, 12 April 2019. "Menurut bahasa Sansekerta A berarti tidak, Gama berarti kacau, sehingga agama berarti tidak kacau,” tuturnya.

    Dari sinilah ia menyesalkan bila ada orang beragama namun sering mengkafir-kafirkan atau membidah-bidahkan orang atau kelompok yang lain. Mereka menyebut demokrasi bidah, sekolah bidah. Sikap yang demikian menurut pria yang juga menjadi Wakil Ketua Badan Wakaf Pondok Pesantren Gontor itu membuat beragama menjadi menakutkan. “Beragama itu membuat masyarakat menjadi madani bukan ’medeni’ (menakutkan),” ucapnya.

    Beragama yang mencerahkan menurut HNW, sangat penting dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Dipaparkan, ulama pendahulu adalah sosok beragama yang mencerahkan untuk kehidupan bangsa dan negara. Disampaikan kepada jamaah pengajian yang hadir malam itu, bagaimana sosok Ki Bagus Hadikusumo, Kasman Singodimedjo, KH. Hasyim Ashari, Mohammad Natsir, dan ulama lainnya. "Dengan keberagamaannya mereka mencerahkan dan menyelamatkan Indonesia," ujarnya.

    Diceritakan bagaimana anggota Panitia 9 yang berasal dari Muhammadiyah saat merumuskan Pancasila. Sosok seperti Ki Bagus Hadikusumo, Kasman Singodimedjo, dan Kahar Muzakir, rela tujuh kata dalam Pancasila 22 Juni 1945 dihilangkan. Langkah ketiga tokoh Muhammadiyah itu membuat Pancasila tetap terjaga dan bangsa Indonesia tetap bersatu. “Mereka mendahulukan kepentingan bangsa,” tutur HNW.

    Pun demikian ketika Belanda ingin menjajah kembali Indonesia lewat Surabaya. Ulama Jawa Timur di bawah pimpinan KH. Hasyim Ashari mengeluarkan ‘Fatwa Jihad’. Dari fatwa tersebut menyemangati umat Islam, santri, dan masyarakat untuk berjuang mempertahankan Indonesia dari upaya penjajahan kembali Belanda. “Dari fatwa itu melahirkan semangat kepahlawanan 10 November," ucapnya.

    Dari sinilah HNW mengajak kepada semua untuk tidak melupakan jasa para ulama. “Jika ada ‘Jas Merah’, jangan sekali-kali melupakan sejarah. Maka kita perlu juga ‘Jas Hijau’, jangan sekali-kali menghilangkan jasa ulama,” katanya.

    Peristiwa seperti itulah yang menurutnya perlu disegarkan kembali. “Peran ulama mencerahkan sehingga menyelamatkan Indonesia," katanya. (*) 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.