Ribuan Umat Hindu Mengikuti Tawur Agung Kesanga 1941 di Prambanan

Reporter:
Editor:

Tulus Wijanarko

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Umat Hindu berjalan keluar komplek candi setelah melakukan pradaksina atau berjalan mengitari Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, 27 Maret 2017. Prosesi Tawur Agung yang diikuti ribuan Umat Hindu dari DI Yogyakarta dan Jawa Tengah tersebut merupakan rangkaian perayaan Hari Raya Nyepi tahun baru saka 1939. ANTARA FOTO

    Umat Hindu berjalan keluar komplek candi setelah melakukan pradaksina atau berjalan mengitari Candi Prambanan di Sleman, DI Yogyakarta, 27 Maret 2017. Prosesi Tawur Agung yang diikuti ribuan Umat Hindu dari DI Yogyakarta dan Jawa Tengah tersebut merupakan rangkaian perayaan Hari Raya Nyepi tahun baru saka 1939. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Ribuan umat Hindu mengikuti prosesi Tawur Agung Kesanga Tahun 1941 Saka Nasional yang dipusatkan di pelataran selatan Komplek Candi Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Rabu, 6/3. Tawur Kesanga ini dilakukan sehari sebelum pelaksanaan hari raya Nyepi Tahun Baru Saka 1941.

    Ribuan umat yang mayoritas mengenalkan baju berwarna putih tersebut bukan hanya datang dari Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Jawa Tengah, namun juga dari Bali dan sejumlah kota di Indonesia. Sebelumnya direncanakan Presiden Joko Widodo akan menghadiri upacara Tawur Agung Kesanga ini, namun kemudian diwakilkan kepada Menteri Agama Luqman Hakim Saifudin.

    Upacara diawali dengan prosesi yang dilakukan sejumlah umat bersama para resi dan wasi atau pimpinan umat Hindu. Mereka melakukan prosesi Pradaksina yang dilakukan dengan mengitari Candi Brahma, Wisnu dan Syiwa yang ada di kompleks Prambanan.

    Ketua Umum Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Pusat Mayjen (Purn) Wisnu Bawa Tenaya mengatakan Tawur Agung Kesanga ini untuk membangun harmoni dengan unsur unsur alam, yaitu air, udara, tanah, api, dan angkasa.

    "Dalam kondisi disharmoni, kelima unsur tersebut dapat menimbulkan bencana bagi semua makhluk, sehingga unsur tersebut diharmoniskan demi tercapainya kebahagian alam semesta dan semua makhluk," katanya.

    Menurut dia, dengan mengangkat tema Melalui Catur Berata Penyepian Kita Sukseskan Pemilu 2019, diharapkan di tahun pesta demokrasi ini para pemimpin bisa menjadi lokomotif yang menarik gerbong di atas rel, konstitusi, aturan. Sehingga rakyat tidak jatuh ke jurang dan selamat untuk mencapai tujuan nasional.

    "Kami mengajak semuanya, terutama generasi millennial sekarang agar kita semua memiliki cita-cita. Namun cita-cita perorangan dan organisasi itu tidak lepas dari cita-cita berbangsa dan negara," katanya. Ia mengatakan, cita-cita negara Republik Indonesia adalah merdeka, bersatu adil dan makmur.

    Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dalam sambutannya juga mengajak umat Hindu turut serta mewujudkan Pemilu 2019 yang aman dan damai. "Terima kasih karena umat Hindu melalui refleksi mendalam, sangat peka dengan situasi dan kondisi bangsa yang mengalami banyak ujian di tahun politik. Kepekaan itu digaungkan secara masif dalam perayaan Hari Suci Nyepi bertema sentral Melalui Catur Berata Penyepian Kita Sukseskan Pemilu 2019," kata dia.

    Menurut dia, Tawur Agung Kesanga menjelang Hari Suci Nyepi merupakan momentum untuk introspeksi dan mawas diri agar kita mengenal kepada Sang Pencipta kita dalam menjalani aktivitas ke depannya.

    Setelah Upacara Tawur Agung Kesanga, pada sore harinya dilanjutkan dengan prosesi pengerupukan atau mengarak ogoh-ogoh di pura masing-masing yaitu di Pura Jagadnatha, Pura Widya Darma dan Pura Padma Buana.

    Ogoh-ogoh merupakan simbol dari hal-hal negatif, sehingga pada malam pengerupukan ogoh-ogoh itu harus dinetralisir agar tidak menganggu umat hindu yang akan melakukan brata penyepian pada pagi harinya.

    Pada Kamis, 07/03, esok yang  merupakan pergantian tahun baru saka, umat Hindu akan melaksanakan brata penyepian di rumah masing-masing. Ada empat brata yang harus dilakukan pada saat nyepi yakni amati karya (tidak bekerja), amati geni (tidak menyalakan api, dalam hal ini mematikan hawa nafsu), amati lunga (tidak bepergian), amati lelanguan (tidak menikmati hiburan).

     ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.