Cerita TNI Siapkan Konsumsi Munas Ulama NU: Masak Sambil Tidur

Suasana bazar saat Munas Alim Ulama dan Konferensi Besar (Konbes) NU di Pondok Pesantren Miftahul Huda Al-Azhar Citangkolo, Banjar, Jawa Barat, 27 Februari 2019. TEMPO/M Taufan Rengganis

TEMPO.CO, Banjar - Perhelatan Musyawarah Nasional Alim Ulama dan Konferensi Besar Nahdlatul Ulama (Munas Ulama NU) yang berlangsung di Pondok Pesantren Miftahul Huda Al-Azhar, Kota Banjar, Jawa Barat, diikuti oleh ribuan peserta. Untuk membantu menyiapkan konsumsi, panitia dan pondok pesantren meminta bantuan TNI untuk memasak.

Baca: Munas Alim Ulama NU Sepakati Pengertian Islam Nusantara

Acara yang berlangsung sejak 27 Februari hingga 1 Maret 2019 ini menyisakan cerita tersendiri bagi personel satuan Pembekalan Angkutan Angkatan Darat Daerah Militer III Siliwangi (Bekangdam III/SLW), Mayor Deni Sutendi, yang bertugas di dapur umum. Harus menyiapkan masakan hingga 10 ribu porsi per hari, cukup menguras energi Deni dan rekannya.

"Ada anggota yang sampai ketiduran lagi masak. Matanya merem tangannya ngaduk-ngaduk itu (wajan)," kata Deni sambil tertawa kala ditemui Tempo di dapur umum, kompleks pondok pesantren, Jumat, 1 Maret 2019.

Deni menjelaskan panitia Munas-Konbes NU meminta bantuan TNI untuk menyiapkan makanan bagi peserta tiga kali sehari, yakni sarapan, makan siang, dan makan malam. Setiap sesi, panitia meminta disiapkan antara 1.500 hingga 3 ribu porsi.

Untuk memenuhi tuntutan itu, kata Deni, pihaknya menerjunkan 102 personel dan menyediakan 85 kompor gas termasuk dengan peralatan masak seperti wajan yang berukuran jumbo.

Waktu yang diperlukan para anggota TNI ini dalam menyiapkan makanan untuk satu kali sesi bisa mencapai 8 jam. Deni mencontohkan sarapan pagi tadi dengan menu ayam goreng proses memasaknya sudah mulai sejak pukul 21.30, kemarin.

"Karena ayamnya, kan, banyak. Jadi mesti satu-satu dibersihkan, diolah. Tapi kalau bahan yang lain, yang kira-kira lebih mudah, lebih cepat juga masaknya. Jadi tergantung bahan," kata dia.

Deni berujar pelibatan TNI hanya sebatas membantu memasak. Sementara bahan makanan semua panitia yang menyediakan. "Kami hanya masak saja. Nah, soal menu, itu kami koordinasi dengan panitia," kata dia.

Selain itu, memasak untuk para peserta Munas Alim Ulama yang pesertanya sebagian besar para kiai dari seluruh Indonesia ini, memberikan pengalaman spiritual untuk Deni. Ia berharap ada keberkahan karena bisa membantu mensukseskan acara.

Simak juga: Munas Alim Ulama NU Tak Dihadiri Sejumlah Kiai Sepuh

Tempo yang meliput Munas Ulama NU berkesempatan untuk mencicipi masakan buatan para personel TNI ini. Beragam menu Tempo coba mulai dari ayam goreng, ikan tongkol rica-rica, nasi goreng, sayur asam, sayur sop, semur telur, dan lainnya. Rasanya lezat. "Ya, Alhamdulillah, kalau suka," ucap Deni.






Harlah Satu Abad, NU Depok Bukan Emprit Lagi

1 hari lalu

Harlah Satu Abad, NU Depok Bukan Emprit Lagi

Ketua PCNU Kota Depok itu meminta agar seluruh kader bergembira karena menjadi saksi sejarah perayaan satu abad NU.


Koalisi Masyarakat Sipil Berharap Agar Seluruh Pelaku Mutilasi 4 Warga Papua Bisa Dihukum Berat

1 hari lalu

Koalisi Masyarakat Sipil Berharap Agar Seluruh Pelaku Mutilasi 4 Warga Papua Bisa Dihukum Berat

Koalisi Masyarakat Sipil menilai vonis yang dijatuhkan kepada salah satu pelaku mutilasi 4 warga Papua merupakan angin segar bagi keluarga korban.


Peringatan Satu Abad NU, 11 Ribu Kader Depok Gelar Apel Akbar

1 hari lalu

Peringatan Satu Abad NU, 11 Ribu Kader Depok Gelar Apel Akbar

Ribuan kader Nahdlatul Ulama (NU) Depok menggelar apel akbar dalam rangka memperingati satu abad NU


Begini Ciri Pelat Nomor Mobil Dinas Anggota TNI dan Polri yang Asli

4 hari lalu

Begini Ciri Pelat Nomor Mobil Dinas Anggota TNI dan Polri yang Asli

Begini tanda nomor kendaraan bermotor (TNKB) yang digunakan mobil dinas anggota TNI dan Polri. Apa ciri pelat nomor yang digunakannya?


Prabowo Subianto: Senjata Indonesia adalah Cintanya Rakyat kepada Republik

5 hari lalu

Prabowo Subianto: Senjata Indonesia adalah Cintanya Rakyat kepada Republik

Prabowo mengatakan keberadaan komando cadangan yang terbentuk saat ini merupakan kali pertama dalam sejarah Indonesia.


Ratusan Personel Gabungan TNI-Polri Dikerahkan Usai Kericuhan di Dogiyai Papua

8 hari lalu

Ratusan Personel Gabungan TNI-Polri Dikerahkan Usai Kericuhan di Dogiyai Papua

Polda Papua memastikan situasi di Kabupaten Dogiyai, Papua Tengah, kondusif setelah kericuhan dan pembakaran kios pada Sabtu, 21 Januari 2023


Mahfud Sebut Dakwah yang Lentur dan Dekat dengan Budaya Lokal Jadi Kunci NU Bertahan 100 Tahun

8 hari lalu

Mahfud Sebut Dakwah yang Lentur dan Dekat dengan Budaya Lokal Jadi Kunci NU Bertahan 100 Tahun

Mahfud MD mengatakan dakwah yang lentur dan mampu menyesuaikan kebutuhan masyarakat menjadi kunci bagi Nahdlatul Ulama (NU)


366 Personel Gabungan TNI - Polri Jaga Imlek 2023 di 38 Vihara Jakarta Barat

8 hari lalu

366 Personel Gabungan TNI - Polri Jaga Imlek 2023 di 38 Vihara Jakarta Barat

Sebanyak 366 personel gabungan jaga vihara di Jakarta Barat pada perayaan Imlek 2023 ini.


Yenny Wahid Minta Calon Pemimpin Tak Gunakan Isu Politik Identitas

8 hari lalu

Yenny Wahid Minta Calon Pemimpin Tak Gunakan Isu Politik Identitas

Yenny Wahid memastikan NU memiliki strategi agar pelaksanaan Pemilu 2024 tidak akan membawa perpecahan bangsa.


Jalan Sehat NU 2023, Jokowi: Dengan Kesehatan, Negara Kita akan Kuat

8 hari lalu

Jalan Sehat NU 2023, Jokowi: Dengan Kesehatan, Negara Kita akan Kuat

Jokowi mengucapkan selamat melakukan jalan sehat kepada para peserta dan berharap dapat mengikuti kegiatan itu dengan baik.