Jokowi Pesan ke Warga Aceh: Gunakan Dana Desa Sesuai Keperluan

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi (kiri), didampingi Ibu Negara Iriana Jokowi, meninggalkan lokasi setelah menghadiri sidang bersama DPD dan DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, 16 Agustus 2018. Dalam sidang ini, Jokowi sempat menyampaikan pidato kenegaraan. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Presiden Jokowi (kiri), didampingi Ibu Negara Iriana Jokowi, meninggalkan lokasi setelah menghadiri sidang bersama DPD dan DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis, 16 Agustus 2018. Dalam sidang ini, Jokowi sempat menyampaikan pidato kenegaraan. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengingatkan kepada masyarakat setempat untuk memanfaatkan dana desa sesuai keperluan. Hal itu disampaikannya saat sosialisasi prioritas penggunaan Dana Desa 2019 di Provinsi Aceh.

    Baca: Terbang ke Aceh, Jokowi Sosialisasikan Penggunaan Dana Desa

    "Perlu saya ingatkan agar penggunaan dana desa ini bisa fokus bisa digunakan tepat sasaran sesuai dengan kebutuhan yang ada di desa, yang ada di kampung-kampung kita," kata Presiden dalam sambutannya di Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh, pada Jumat, 14 Desember 2018.

    Saat menghadiri acara tersebut, Presiden mengenakan kemeja putih. Ia hadir didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo. Iriana mengenakan pakaian batik berwarna cokelat dibalut kerudung berwarna krem.

    Kepala Negara menjelaskan bahwa aparat pemerintah desa dapat memanfaatkan dana desa untuk membangun infrastruktur, seperti jalan, embung, hingga fasilitas sosial contohnya posyandu.

    Baca: Jokowi Terlahir dengan Nama Mulyono

    "Pastikan bahwa yang kita bangun itu memiliki manfaat, memililiki manfaat besar bagi rakyat kita yang ada di kampung. Jangan sampai membangun sesuatu kemudian itu tidak bermanfaat," ujar mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

    Jokowi menuturkan dana desa itu diberikan agar perputaran uang lebih banyak di daerah, desa-desa. Dengan begitu, perekonomian di desa-desa diharapkan dapat berkembang.

    "Karena semakin banyak uang yang beredar di sebuah kampung, sebuah desa, sebuah kecamatan, maka otomatis ekonomi itu akan bergerak di bawah," ujar Presiden.

    Jokowi juga mengingatkan masyarakat untuk mengembangkan perekonomian di desa melalui sektor pariwisata yang menyajikan keindahan alam.

    Baca: Ayah Jokowi Pernah Jualan Bambu dan Jadi Sopir Bus Kota

    Sejumlah pejabat yang turut hadir dalam acara tersebut, antara lain Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Eko, Putro Sandjojo, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala BPN Sofyan Djalil, dan Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.