Ma'ruf Cahyono Apresiasi Kegiatan Diponegoro Law Fair 2018

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekretaris Jenderal MPR RI Ma'ruf Cahyono di acara kegiatan Diponegoro Law Fair 2018 (DLF 2018) bertema

    Sekretaris Jenderal MPR RI Ma'ruf Cahyono di acara kegiatan Diponegoro Law Fair 2018 (DLF 2018) bertema "Hukum, Moralitas dan Kekuasaan", hasil kerja sama MPR RI dengan Fakultas Hukum Universitas Diponegoro (FH Undip) yang digelar saat Hari Sumpah Pemuda, Minggu, 28 Oktober 2018.

    INFO NASIONAL - Sekretaris Jenderal MPR RI Ma'ruf Cahyono sangat mengapresiasi kegiatan Diponegoro Law Fair 2018 (DLF 2018) bertema "Hukum, Moralitas dan Kekuasaan", hasil kerja sama MPR RI dengan Fakultas Hukum Universitas Diponegoro (FH Undip) yang digelar saat Hari Sumpah Pemuda, Minggu, 28 Oktober 2018.

    Dikatakan, berbagai kegiatan dalam DLF 2018 yang diikuti sekitar 24 perguruan tinggi negeri dan swasta perwakilan beberapa provinsi seperti seminar nasional, lomba debat internal, debat nasional, contract drafting dan legislative drafting, ini sangat bermanfaat.

    "Atas nama Pimpinan MPR, saya berterima kasih kepada FH Undip. Sebab, dengan kegiatan tersebut, secara langsung atau tak langsung membantu tugas-tugas MPR yang diamanahkan UU MD3, yang antara lain terkait pengkajian terhadap ketatanegaraan, melakukan pengkajian konstitusi, menyerap aspirasi masyarakat dan sekaligus melakukan pendidikan konstitusi serta politik kepada masyarkat," katanya.

    Diungkapkan Ma'ruf, kegiatan tersebut semakin luar biasa dan akan berdampak bagus karena dilakukan di momen tepat untuk pemuda Indonesia, yakni Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober. "Di hari itu, generasi muda diajak untuk betul-betul berkarya sesuatu yang penting dan fundamental terkait tugas-tugas MPR," ucapnya.

    Dalam proses berjalannya kegiatan terutama saat lomba, terlihat luar biasanya kemampuan intelektualitas para peserta. Mereka mampu memberikan kontribusi dalam bentuk analisa dan wacana berpikir, serta mengembangkan konsepsinya untuk kepentingan memberikan masukan terkait dengan implementasi nilai-nilai moral, implementasi hukum dan kekuasaan.

    "Kita saksikan bersama tadi betapa anak-anak muda ini mampu mengembara di alam pemikiran yang sangat filosofis dibidang hukum, politik bahkan sosiologis," ujarnya.

    Para anak muda itu, lanjut Ma'ruf, bisa menangkap ada kesenjangan terkait moral, hukum dan kekuasaan yang sangat saling terkait di Indonesia. Keterkaitannya adalah hukum harus berlandaskan moral dan kekuasaan harus berlandaskan hukum.

    "Mereka para peserta mampu menangkap itu semua. Sehingga menjadi satu khasanah dan wacana yang bisa ditangkap MPR menjadi satu konseptual pemikiran yang bagus yang tentu akan memperkaya tugas-tugas MPR ke depannya," ucapnya.

    Dalam kegiatan DLF 2018 tersebut, Ma'ruf Cahyono didaulat menjadi anggota Dewan Juri lomba debat nasional, menutup secara resmi rangkaian DLF 2018, dan memberikan hadiah secara simbolik kepada para juara lomba debat nasional DLF 2018, yakni Universitas Brawijaya sebagai Juara 1 dan Universitas Katolik Parahiyangan sebagai runner up, serta memberikan hadiah Juara Umum DLF 2018 kepada Universitas Negeri 11 Maret.

    Acara DLF 2018 yang digelar di aula BPSDMD Provinsi Jawa Tengah, ini adalah dalam rangka kegiatan Pekan Hukum Nasional FH Undip sejak tanggal 26-28 Oktober 2018.

    Selain Sesjen MPR, juga hadir dalam acara ini Wakil Ketua Badan Pengkajian MPR RI Hendrawan Supratikno, Kepala Biro Pengkajian Setjen MPR RI Yana Indrawan, perwakilan rektor Undip, jajaran civitas akademika FH Undip, serta disaksikan ratusan mahasiswa Undip dan mahasiswa perguruan tinggi se-Kota Semarang. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.