Waketum PAN Minta Masyarakat Bijak Lihat Isu Pembakaran Bendera

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Massa Front Pembela Islam alias FPI membawa bendera bertuliskan kalimat tauhid saat berunjuk rasa di Bandung, Jawa Barat, terkait insiden pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid oleh anggota Banser Nahdlatul Ulama di Garut, Selasa, 23 Oktober 2018. Polda Jawa Barat telah menahan sejumlah tersangka serta terus melakukan pendalaman untuk meredam dampak dari insiden yang berpotensi meluas tersebut. TEMPO/Prima Mulia

    Massa Front Pembela Islam alias FPI membawa bendera bertuliskan kalimat tauhid saat berunjuk rasa di Bandung, Jawa Barat, terkait insiden pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid oleh anggota Banser Nahdlatul Ulama di Garut, Selasa, 23 Oktober 2018. Polda Jawa Barat telah menahan sejumlah tersangka serta terus melakukan pendalaman untuk meredam dampak dari insiden yang berpotensi meluas tersebut. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Hanafi Rais berpendapat bendera yang dibakar oleh Barisan Serbaguna Nahdlatul Ulama atau Banser NU di Garut adalah bendera Tauhid (pembakaran bendera). "Jelas bahwa bendera yang dibakar itu merupakan bendera berkalimat Tauhid yang tak ada hubungannya dengan HTI," kata Hanafi dalam keterangan tertulisnya, Kamis 24 Oktober 2018.

    Baca: Pembakaran Bendera di Garut, Ini Hasil Gelar Perkara Polda Jabar

    Hanafi mengatakan wajar jika ada orang yang kemudian menganggap bendera tersebut adalah HTI. Sebab, organisasi itu sering muncul dengan atribut tersebut. Namun, Hanafi menegaskan bahwa bendera tersebut adalah tauhid bukan HTI. Ia setuju dengan pernyataan Majalis Ulama Indonesia.

    Menurut Hanafi, bendera tauhid memiliki sejarah panjang dalam peradaban Islam di Indonesia. "Di sejumlah kerajaan islam dan organisasi keislaman, bendera tauhid dan kalimat tauhid sering dijadikan lambang atau simbol," kata. Hanafi meminta agar masyarakat lebih bijak dan objektif dalam menyikapi perkara pembakaran bendera ini, terutama dalam tahun politik.

    Sebelumnya, Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor Yaqut Cholil Qaumas menegaskan jika bendera yang dibakar tersebut adalah bendera HTI. "Itu jelas bendera HTI," kata Yaqut. Ia menjelaskan dalam persidangan pembubaran HTI, pihak organisasi yang kini dinyatakan terlarang oleh pemerintah itu membawa bendera berwarna bertuliskan kalimat Tauhid itu sebagai barang bukti.

    Selain itu, kata dia, di AD ART HTI, juga dinyatakan jika bendera yang mereka legalitaskan adalah bendera yang berwarna hitam dan bertuliskan kalimat Tauhid. Makanya Yaqut keukeuh bahwa anggotanya membakar bendera HTI bukan tauhid.

    Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Jawa Barat Komisaris Besar Umar Surya Fana mengatakan penyidik masih mengumpulkan alat bukti terkait kasus pembakaran bendera bertuliskan kalimat tauhid di sela acara peringatan Hari Santri Nasional di Limbangan, Garut, Ahad, 21 Oktober 2018.

    Simak juga: Polisi Buru Penyebar Video Pembakaran Bendera di Garut

    Berdasarkan hasil gelar perkara, kata dia, belum ada penetapan tersangka pembakaran bendera. Menurut Umar penyidik baru memeriksa beberapa orang saksi saja. Di antaranya dua orang anggota Banser Garut yang melakukan pembakaran bendera, serta seorang ketua panitia acara peringatan HSN itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.