Cerita Pengungsi Gempa Lombok di Islamic Center: Minum Air Mentah

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo atau Jokowi (kiri) bersalaman dengan anak korban gempa di posko pengungsian Dusun Karang Subagan, Desa Pemenang Barat, Pemenang, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, Selasa, 14 Agustus 2018. Pemerintah akan memberi bantuan perbaikan rumah rusak ringan sebesar Rp 25 juta dan Rp 50 juta untuk rumah rusak berat. ANTARA

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi (kiri) bersalaman dengan anak korban gempa di posko pengungsian Dusun Karang Subagan, Desa Pemenang Barat, Pemenang, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, Selasa, 14 Agustus 2018. Pemerintah akan memberi bantuan perbaikan rumah rusak ringan sebesar Rp 25 juta dan Rp 50 juta untuk rumah rusak berat. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Beralaskan karpet yang dibawa dari rumah, Atin Dina Mariana memangku sang anak yang sedang tertidur di halaman Islamic Center Mataram, Nusa Tenggara Barat, Ahad malam, 19 Agustus 2018. Perempuan 35 tahun itu sesekali bersenda gurau dengan keluarganya yang mengungsi akibat Gempa Lombok. Ada 12 orang keluarga Atin yang duduk berdesak-desakan di karpet seluas 170 cm x 240 cm itu. “Kalau sudah ngantuk, kami baru pindah ke tenda,” kata Atin.

    Baca: Gempa Lombok, Lapangan di Kota Mataram Dipenuhi Pengungsi

    Keluarga Atin merupakan satu dari ratusan warga Kota Mataram yang mengungsi di halaman Islamic Center Nusa Tenggara Barat di Jalan Langko, Selaparang, Kota Mataram. Mereka mendirikan tenda ala kadarnya dari terpal yang dibawa sendiri sejak gempa 7 skala richter mengguncang Lombok dan sekitarnya pada Ahad malam, 5 Agustus lalu.

    Ia beserta dua anaknya, yang berusia 12 tahun dan lima tahun, berjalan kaki sekitar 3,3 kilometer dari kampungnya di pesisir Kampung Banjar, Ampenan, menuju Islamic Center. Sedangkan suami Atin berjaga di rumah karena putri sulungnya yang berusia 14 tahun pingsan akibat gampa Lombok. “Waktu itu kabarnya berpotensi tsunami. Jadi kami panik dan nyari tempat yang jauh dari pesisir,” kata dia.

    Meski Kota Mataram bukan pusat gempa Lombok dan bangunan yang rusak tak sebanyak serta separah di Lombok Utara maupun Lombok Timur, Atin dan penduduk lain memilih bertahan di tempat pengungsian. Siang yang terik dan malam yang dingin tak mereka hiraukan. Gempa susulan yang sering terjadi membuat mereka takut kembali ke rumah. Bahkan untuk ke kamar mandi saja Atin dan keluarganya was-was.

    Simak juga: Penjelasan BMKG Soal Dua Gempa Susulan di Lombok Hari Ini

    Di Islamic Center, kata Atin, warga membuat toilet sederhana yang ditutupi spanduk. Untuk mandi, mereka baru menyeberang ke toilet di Masjid Jami, Kota Mataram. “Itu pun tidak kami kunci dan saling menunggu,” ujarnya.

    Kebutuhan makan dan minum pengungsi di Islamic Center juga mereka siapkan sendiri. Keluarga Atin meminum air mentah dari keran. “Sehabis gempa itu airnya keruh. Tapi alhamdulillah kami tidak kenapa-kenapa,” kata dia. Untuk makan, Atin membawa kompor dari rumahnya untuk masak di tempat pengungsian.

    Selama dua pekan itu, Atin juga tak bekerja. Biasanya ia berjualan gorengan di depan rumah. Kebutuhan membeli bahan makanan mengandalkan uang simpanan dari keluarga. Tak ada bantuan makanan untuk para pengungsi gempa Lombok di Islamic Center. Meski demikian, Atin dan warga lainnya tak berkecil hati. “Warga di Lombok Utara dan Lombok Timur lebih membutuhkan karena di sana paling parah,” ujarnya.

    Menurut Atin, sempat ada belasan dus air mineral, susu, dan cemilan lainnya dari polisi. Namun, makanan itu didrop di salah satu tenda. Warga di tenda lain segan untuk meminta. “Karena di sini kami tidak ada koordinator maupun posko, sendiri-sendiri begini dengan keluarga masing-masing,” kata dia.

    Selama dua hari terakhir, Atin dan keluarga sempat kembali ke rumah. Kompor dan peralatan lainnya itu ia bawa pulang dua hari lalu karena gempa sempat mereda. Pengungsian di Islamic Center juga sempat sepi. Namun, ia dan warga lainnya berbondong-bondong ke tempat pengungsian lagi saat gempa 6.5 SR mengguncang Lombok pada Ahad siang kemarin. “Menara masjid di dekat rumah goyang-goyang hampir jatuh, jadi kami langsung lari ke sini lagi,” ucapnya. “Kami takut.”

    Gempa di lombok kembali terjadi pada Ahad siang. Beberapa jam kemudian, lindu susulan berkekuatan 7 skala richter mengguncang. Tepatnya pukul 22.56 Waktu Indonesia Timur, Ahad, 19 Agustus 2018. Lampu padam. Warga berhamburan dan panik. Mereka berbondong-bondong mencari tempat terbuka.

    Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, terjadi 12 gempa sejak Ahad siang kemarin hingga Senin pagi ini, 20 Agustus 2018. Menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana, tercatat 460 orang meninggal dunia akibat gempa Lombok per 15 Agustus 2018.

    Simak: Diaspora Indonesia di Belgia Galang Dana untuk Gempa Lombok

    Gempa Lombok ini setidaknya juga menyebabkan 7.773 orang luka-luka, yang terdiri atas 959 luka berat dirawat inap dan 6.774 luka ringan. Selain itu, 417.529 orang terpaksa mengungsi ke ribuan titik lokasi pengungsian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tarif Baru Ojek Online di Tiap Zonasi yang Berlaku 18 Juni 2019

    Kementerian Perhubungan telah menetapkan tarif baru ojek online berdasarkan pembagian zona. Kemehub mengefektifkan regulasi itu pada 18 Juni 2019.