Ketika Hari Valentine Dilarang di Mataram

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita merayakan Valentine. Huffingtonpost.com

    Ilustrasi wanita merayakan Valentine. Huffingtonpost.com

    TEMPO.CO, Mataram - Pemerintah Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, melarang perayaan Hari Valentine di kota ini. Alasannya, Hari Valentine bukan budaya bangsa yang harus dilestarikan.

    "Perayaan hari Valentine bukan budaya kita, karenanya kita tegas tidak boleh ada perayaan apalagi di kalangan pelajar dan lingkungan sekolah," kata Wali Kota Mataram H Ahyar Abduh di Mataram, Senin, 12 Februari 2018.

    Baca juga: Kado Spesial Valentine, Makan Malam Romantis dan Perawatan Tubuh

    Untuk menghindari adanya perayaan di kalangan pelajar, wali kota telah meminta Dinas Pendidikan memberikan imbauan kepada siswa dan wali murid agar anak-anak lebih fokus ke proses belajar.

    "Untuk memperkuat larangan tersebut, pemerintah kota akan membuat surat edaran seperti tahun-tahun sebelumnya untuk disebar ke semua kalangan masyarakat," katanya.

    Kepala Dinas Pendikan Kota Mataram H Sudenom yang dikonfirmasi terkait larangan "valentine's day" mengatakan, larangan itu telah disampaikan sejak awal Februari.

    Bahkan, lanjutnya, selain menyampaikan kepada siswa, sekolah menyampaikannya kepada orang tua melalui forum wali murid.

    "Untuk menghindari adanya perayaan hari Valentine, jauh-jauh hari kami sudah imbau dan ingatkan agar siswa tidak merayakan dan orang tua juga bisa menjaga anak-anak mereka," katanya.

    Menyinggung tentang sanksi, bagi siswa maupun sekolah yang tidak mengindahkan larangan tersebut, Sudenom belum bisa menyebutkan secara detail.

    Namun yang pasti, sanksi sosial dengan cara pemanggilan dalam sebuah upacara pagi akan diberikan kepada sekolah maupun siswa yang tidak mengindahkan imbauan tersebut.

    "Sanksi sosial ini cukup efektif memberikan pelajaran bagi mereka yang tidak mengidahkan imbauan," ujarnya.

    Sedangkan perayaan Hari Valentine di luar jam sekolah, sepenuhnya menjadi tanggung jawab orang tua.

    "Harapan kami orang tua bisa sepaham dengan kebijakan sekolah, dengan melarang anak-anak merayakan Hari Valentine," kata Sudenom.

    ANTARA

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.