BNPB: Frekuensi Kegempaan Gunung Agung Terus Menurun

Reporter:
Editor:

Iqbal Muhtarom

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga turut memantau Gunung Agung yang bertepatan satu bulan berstatus awas di Pos Pengamatan Gunung Api Agung Desa Rendang, Karangasem, Bali, 21 Oktober 2017. ANTARA FOTO

    Warga turut memantau Gunung Agung yang bertepatan satu bulan berstatus awas di Pos Pengamatan Gunung Api Agung Desa Rendang, Karangasem, Bali, 21 Oktober 2017. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengklaim indikasi kegempaan Gunung Agung di Bali semakin menurun. Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan hal ini dilihat dari aktivitas dengan melihat tren gempa sejak 19 Oktober 2017.

    "Sejak 19 Oktober turun kegempaannya, seperti pola pada status waspada," ujar Sutopo di kantor BNPB, Jakarta, Kamis, 26 Oktober 2017.

    Sejak 22 September 2017, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menetapkan status awas pada Gunung Agung. Namun, sampai sekarang, Gunung Agung belum menunjukkan tanda-tanda letusan.

    Baca juga: Hasil Foto Drone Perlihatkan Rekahan Kawah Gunung Agung Meluas

    Menurut Sutopo, saat ini sudah 34 hari Gunung Agung berstatus awas. Sampai saat ini, kata dia, pihak BNPB masih belum bisa memastikan kapan Gunung Agung akan meletus. "Tapi ada potensinya," ucapnya.

    Sutopo mengatakan aktivitas magma di Gunung Agung terus naik. Diperkirakan sekitar 4 kilometer dari kawah. "Kalaupun ini terjadi erupsi, artinya tidak sebesar tahun 1963," katanya.

    Baca juga: Gubernur Bali Minta Status Gunung Agung Turun, PVMBG: Tunggu

    Sutopo menambahkan masa siaga darurat untuk penanganan pengungsi sampai sekarang makin disiapkan. Menurut dia, masa siaga ini bergantung pada BPBD Bali, apakah akan diperpanjang atau tidak. "Siang ini kami rapat dengan Pak Luhut, Gubernur Bali, Kapolda Bali, dan lainnya, akankah diturunkan atau diperpanjang," tuturnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.