Menristekdikti: Kampus Berpotensi Disusupi Radikalisme, Sebab...

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristek), Muhammad Nasir. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristek), Muhammad Nasir. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Makassar - Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Mohammad Nasir mengatakan bahwa kampus berpotensi disusupi radikalisme. Sehingga ia bekerja sama dengan aparat polisi dan kampus-kampus untuk menanggulangi paham radikal.

    "Belum ada radikalisme sampai sekarang, tapi potensi itu ada sehingga harus dipelihara dengan baik," kata Menteri Nasir, dalam acara Deklarasi Pernyataan Sikap Konsorsium Perguruan Tinggi Negeri (KPTN) Kawasan Indonesia Timur (KTI) tentang kesetiaan terhadap Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika di di Universitas Hasanuddin, Makassar, pada Jumat 16 Juni 2017.
    Baca : Cegah Radikalisme, DPRD Jawa Barat Dukung Ada Pendidikan Pancasila

    Menurut Menteri M. Nasir, potensi teroris masuk kampus lantaran tempat berkumpulnya anak muda dan memiliki kemampuan intelektual yang tinggi. Sehingga sangat rentan dimasuki aksi teroris atau dimasuki paham-paham radikal.

    "Ini yang harus diawasi, jangan sampai menjadi pusat terorisme," tutur dia. "Bagaimana kita memelihara NKRI berdasarkan Pancasila dan UUD. Ini hal yang sangat penting, harus menggunakan semboyan Bhineka Tunggal Ika."

    Sementara itu Wakil Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Komisaris Jenderal Syafruddin mengatakan hingga kini kampus-kampus di Kawasan Indonesia Timur masih kondusif dari paham-paham radikal.

    Simak juga : Marak Radikalisme, Pemuda Buleleng: Pancasila Sudah Harga Mati

    Karena itu, kata dia, tak perlu diturunkan intelijen untuk masuk ke dalam kampus. "Sampai saat ini kondusif, kita waspadai potensinya saja," urai Syafruddin.

    Adapun Rektor Unhas Dwia Aries Tina Pulubuhu mengungkapkan Konsorsium Perguruan Tinggi Nenegeri Kawasan Timur Indonesia tetap berpegang teguh pada konsep Pancasila dan UUD 1945. "Buktinya PTN baru dan yang sudah lama berdiri tetap mengalami kenaikan jumlah mahasiswa yang signifikan dan berkomitmen memberantas radikalisme," tutur Dwia.

    DIDIT HARIYADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pidato Jokowi Terkait Kinerja dan Capaian Lembaga Tinggi Negara

    Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato kenegaraan dalam Sidang Tahunan MPR pada 16 Agustus 2019. Inilah hal-hal penting dalam pidato Jokowi.