Ketika Jokowi Buka Rapat Terbatas dalam Hitungan Detik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi berfoto di dalam kokpit pesawat tempur Sukhoi SU-30 TNI AU saat mengunjungi Latihan Tempur Angkasa Yudha 2016 di Natuna, 6 Oktober 2016. Latihan ini bertujuan untuk  meningkatkan kesiagaan dan pengawasan wilayah perbatasan khususnya di Kepulauan Riau. Istana Kepresidenan

    Presiden Jokowi berfoto di dalam kokpit pesawat tempur Sukhoi SU-30 TNI AU saat mengunjungi Latihan Tempur Angkasa Yudha 2016 di Natuna, 6 Oktober 2016. Latihan ini bertujuan untuk meningkatkan kesiagaan dan pengawasan wilayah perbatasan khususnya di Kepulauan Riau. Istana Kepresidenan

    TEMPO.CO, Jakarta - Setiap kali membuka rapat terbatas atau rapat koordinasi, Presiden Joko Widodo selalu membukanya dengan pembukaan yang panjang. Umumnya, soal masalah yang akan dirapatkan di mana penjelasannya mencapai belasan menit. Namun, hal berbeda terjadi dalam rapat koordinasi dengan Perwira Tinggi Kepolisian dan TNI di Istana Kepresidenan pada hari ini, 24 Oktober 2016.

    "Rapat hari ini akan membahas, satu soal pungli dan dua soal pilkada. Itu saja pengantarnya," ujar Jokowi singkat.

    Baca: Marak Pungli dan Perizinan Sulit, Jokowi Jengkel ke Gubernur

    Ya, itu saja yang diucapkan pria asal Solo itu. Kurang dari setengah menit dari yang biasanya belasan menit. Dan, Jokowi yang hadir mengenakan batik lengan panjang warna hitam hari ini hanya tersenyum setelah membuka rapat.

    Pengantar itu tak elak membuat wartawan Istana Kepresidenan kebingungan. Beberapa baru mulai merekam, beberapa belum sempat mencatat apa yang diucapkan Jokowi. Tiba-tiba saja, rapat yang mereka tunggu sudah tertutup untuk mereka.

    Baca: Jokowi: Masyarakat Kita Pintar tapi Senangnya Mungli

    Protokoler dan biro pers Istana Kepresidenan pun ikut terheran-heran. Mereka yang bertugas membuat notulensi rapat hanya bisa geleng-geleng kepala dan terpaksa meminta awak media meninggalkan ruangan rapat di Istana Negara dahulu.

    "Tolong keluar dulu ya mas," ujar protokoler yang mengarahkan awak media. Entah apa yang membuat Presiden Joko Widodo enggan berbasa-basi dalam membuka rapat.

    Baca: Politikus Gerindra: Jokowi Hanya Meneruskan Kinerja SBY

    Sebelumnya, pada 20 Oktober 2016, Jokowi sempat mengeluarkan kejengkelannya kepada kepala daerah. Hal itu diucapkan saat membuka rapat koordinasi kepala daerah di Istana Kepresidenan.

    Menurut Jokowi, dia kesal karena kasus pungutan liar dan sulitnya perizinan masih marak di daerah. "Keluhan soal pungli masih banyak ke saya. Ini persoalan yang harus diselesaikan. Pungli telah membuat masyarakat kita susah untuk mengurus sesuatu," ujarnya.

    ISTMAN M.P.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kakak Adik Marc dan Alex Marquez di Tim Honda, Tandem atau Rival?

    Honda resmi menunjuk Alex Marquez menjadi tandem Marc Marquez. Adik dan Kakak itu akan bertandem dalam satu tim. Atau akan bersaing?