Idrus Marham: Golkar Dukung Pemerintah Jokowi tanpa Syarat

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum terpilih Partai Golkar, Setya Novanto dan Sekjen Partai Golkar Idrus Marham mengibarkan bendera partai saat penutupan Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar di Nusa Dua, Bali, 17 Mei 2016. Setya Novanto memilih Idrus Marham tetap sebagai Sekretaris Jenderal Partai Golkar. TEMPO/Johannes P. Christo

    Ketua Umum terpilih Partai Golkar, Setya Novanto dan Sekjen Partai Golkar Idrus Marham mengibarkan bendera partai saat penutupan Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar di Nusa Dua, Bali, 17 Mei 2016. Setya Novanto memilih Idrus Marham tetap sebagai Sekretaris Jenderal Partai Golkar. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham menyatakan salah satu keputusan penting dari musyawarah nasional luar biasa ialah keputusan perubahan posisi politik partai. Menurut Idrus, Golkar mempunyai pertimbangan jelas untuk mendukung pemerintahan. Idrus beralasan dari sisi ideologi partai berlambang pohon beringin itu berbasis pembangunan kekaryaan.

    Kedua, untuk memperkuat presidensial, pemerintah membutuhkan stabilitas. "Oleh karena itu, kami dukung dan pemerintahan sekarang mendapat respons positif dari rakyat," kata Idrus setelah bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa, 24 Mei 2016.

    Kendati demikian, Idrus tidak secara tegas menyatakan dukungan Golkar ke pemerintah mesti diikuti dengan jatah kursi di Kabinet Kerja. Ia menyatakan dukungan ke pemerintah sudah dibahas sejak Januari 2016, baik di level rapat koordinasi hingga munaslub.

    Menurut dia, pergantian susunan kabinet merupakan hak prerogatif Presiden Jokowi. "Kami berikan dukungan tanpa syarat, semata-mata mengabdi pada bangsa," kata dia. Kalaupun nantinya ditawari, lanjut Idrus, Golkar akan mencoba istikamah.

    Idrus menilai ada bentuk dukungan lain bila tidak masuk jajaran kabinet. Salah satunya ialah memberikan masukan melalui instrumen politik dengan merumuskan konsep kebijakan. Berikutnya, untuk mempertegas perubahan politik Golkar, ketua harian partai akan mengundang seluruh kepala daerah yang merupakan kader partai untuk ke Jakarta. Begitu juga dengan anggota parlemen agar proses sosialisasi reposisi partai berjalan.

    Sementara itu, Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto menyatakan tim formatur masih membahas struktur kepengurusan partai yang baru. Menurut dia, dalam waktu dekat susunan pengurus baru bisa diketahui. "Sekarang terus rapat. Semoga dalam dua hari ini bisa selesai," kata Setya.

    Ia menuturkan semangat kepengurusan baru nantinya mengusung rekonsiliasi. Oleh sebab itu, nantinya pengurus baru akan terdiri dari berbagai kubu yang sempat bertarung dalam musyawarah nasional luar biasa kemarin. Tak hanya di level pusat, Setya ingin rekonsiliasi turun hingga ke daerah. "Dari tim Ade (Komarudin) ada. Airlangga (Hartarto) ada. Tim Aziz (Syamsuddin) ada. Ini kan rekonsiliasi, jadi semua kami ikutkan," ucap Setya.

    ANANDA TERESIA | ADITYA BUDIMAN

    Baca juga:
    Heboh Kontribusi Reklamasi: Tiga Skenario Nasib Ahok
    Geger Daging Manusia Dijadikan Kornet, Ini Penampakannya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.