Menteri Retno Marsudi Sambut 4 Sandera Abu Sayyaf di Halim  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Pangkostrad, Letjen Edy Rahmayadi, menyambut empat Warga Negara Indonesia yang dibebaskan setelah disandera kelompok Abu Sayyaf turun dari pesawat Boeing 737 TNI AU, di Lapangan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Jumat, 13 Mei 2016. TEMPO/Imam Sukamto

    Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Pangkostrad, Letjen Edy Rahmayadi, menyambut empat Warga Negara Indonesia yang dibebaskan setelah disandera kelompok Abu Sayyaf turun dari pesawat Boeing 737 TNI AU, di Lapangan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Jumat, 13 Mei 2016. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.COJakarta - Kedatangan empat warga negara Indonesia yang sempat disandera kelompok bersenjata Abu Sayyaf disambut Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat, 13 Mei 2016.

    Retno menjabat tangan satu per satu empat sandera yang turun dari tangga pesawat tersebut. Setelah itu, Retno berjalan menuju para awak media untuk memberikan konferensi pers singkat.

    “Kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak, termasuk Tentara Nasional Indonesia, yang telah memberikan kerja sama yang luar biasa dalam operasi pembebasan WNI tersebut,” ujarnya.

    Retno menuturkan empat sandera tersebut langsung dibawa ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto, Jakarta Pusat, untuk menjalani pemeriksaan kesehatan. Setelah diperiksa, mereka diserahkan kepada keluarga masing-masing.

    Bila proses pemeriksaan kesehatan berjalan lancar, kata Retno, empat WNI itu langsung diserahkan kepada keluarganya, Jumat ini. "Jika proses pemeriksaan berjalan lancar, Kemenlu akan menyerahkan empat WNI ini ke keluarga masing-masing hari ini," ucapnya.

    Keempat sandera itu adalah M. Ariyanto Misnan, Lorens Marinus Petrus Rumawi, Dede Irfan Hilmi, dan Syamsir. Mereka adalah anak buah kapal tunda TB Henry dan kapal tongkang Cristo. Kapal mereka dibajak saat melintas di perairan saat kembali dari Filipina menuju Tarakan, Kalimantan Timur.

    Keempat sandera diterbangkan dari Tarakan menuju Lanud Halim Perdanakusuma pada pukul 08.48 WIB. Menurut pantauan Tempo, keempat sandera dibawa menggunakan pesawat AI 7301 dan tiba di Lanud Halim Perdanakusuma pada pukul 10.18. 

    Dua mobil TNI Angkatan Udara dan satu mobil ambulans disiapkan untuk membawa keempat sandera ke RSPAD Gatot Subroto. Para sandera dibawa ke rumah sakit tersebut pada pukul 10.32.

    NIKOLAUS HARBOWO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.