Gebrakan Menteri Ferry: Bebaskan Lahan Telantar untuk Petani

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Agraria dan Tata Ruang, Ferry Mursyidan Baldan (kanan) menjelaskan sertifikat hak guna bangunan kepada pedagang kaki lima di pasar Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten, 15 Desember 2015. Pemberian sertifikat tersebut merupakan program nasional paket ekonomi ke-7. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Menteri Agraria dan Tata Ruang, Ferry Mursyidan Baldan (kanan) menjelaskan sertifikat hak guna bangunan kepada pedagang kaki lima di pasar Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten, 15 Desember 2015. Pemberian sertifikat tersebut merupakan program nasional paket ekonomi ke-7. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Semarang - Menteri Agraria dan Tata Ruang Kepala Badan Pertanahan Nasional, Ferry Mursyidan Baldan segera membebaskan lahan terlantar di enam daerah lewat program reforma agraria. Lahan itu akan dibebaskan untuk rakyat agar manfaat tanah sebagai ruang hidup kesejahteraan benar-benar dirasakan rakyat.

    “Dalam waktu dekat ada enam daerah yang lahanya dibebaskan untuk rakyat,sehingga petani penggarap ada lagi yang mengutak-atik mengganggu dan mengusir,” kata Ferry Mursyidan, usai menyerahkan sertifikat pembebasan tanah untuk rakyat di desa Tumbreb, Kecamatan Bandar, Kabupaten Batang Jawa Tengah, Kamis 11 Februari 2016.

    Ferry menyebutkan pembebasan tanah itu adalah tanggung jawab negara agar tanah memberikan azas kemanfaatan sebagai bangsa berdaulat. “Tak boleh tersiksa dan sengsara atas tanah,” kata Ferry menambahkan.

    Politikus Nasdem ini menyebutkan sejumlah lahan yang hedak dibebaskan untuk petani ada di Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah; Kabupaten Garut, Ciamis dan Cianjur, Jawa Barat; Palangkaraya,  Kalimantan Tengah dan Dompu, Nusa Tenggara Barat. Menurut Ferry, lahan terluas yang hendak dibebaskan berada di Kabupaten Dompu seluas 1.900 hetare.

    Ferry juga menjelaskan bahwa Kementerian Agraria dan Tata Ruang  sedang berkoordinasi dengan semua pemda, gubernur dan bupati untuk mengenalkan mekanisme publik pembebasan lahan yang telah terlantar.

    EDI FAISOL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.