Hidayat Nur Wahid: Hidup Menyendiri Picu Orang Jadi teroris

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Hidayat Nur Wahid (kiri) berjabat tangan dengan Duta Besar Azerbaijan, Tamerlan Qarayev di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 20 Februari 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Hidayat Nur Wahid (kiri) berjabat tangan dengan Duta Besar Azerbaijan, Tamerlan Qarayev di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 20 Februari 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua MPR, Hidayat Nur Wahid, menilai hidup menyendiri atau tidak mau berkomunikasi dengan orang lain bisa menyebabkan seseorang menjadi teroris

    "Kalau di masjid mereka tidak mau berkomunikasi dengan jamaah, kiai, dan rekan-rekannya yang lain. Orang yang menjadi teroris karena mereka tidak pernah berhubungan dengan masyarakat,” tutur Hidayat saat menerima menerima delegasi Pengurus Daerah Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Jakarta Selatan, di Gedung Parlemen, Jakarta, Kamis 28 Januari 2016.

    Politisi dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu juga menyampaikan agar masyarakat jangan mudah terprovokasi dan terjebak menjadi teroris. Agama Islam, kata dia, tidak mengajarkan radikalisme dan terorisme.

    "Islam bukan radikalisme dan terorisme. Islam mampu menjadi rahmat bagi semua, bermanfaat bagi bangsa dan negara," kata dia.

    Dalam kesempatan itu, pada Ketua Umum KAMMI Jakarta Selatan, Abdullah Mas'ud Al Akhyari, dia juga menyampaikan penting bagi organisasi yang baru berdiri melakukan konsolidasi organisasi dengan senior yang pernah aktif sebelumnya.

    Dia menegaskan, sebagai calon pemimpin, para mahasiswa yang tergabung dalam KAMMI juga harus belajar disiplin dan tepat waktu.

    “Disiplin penting agar sukses dan jangan bikin orang kecewa. Ini penting sebab nama organisasi itu menggunakan kata aksi. Tidak mungkin menggunakan kata aksi kalau malas-malasan,” kata dia.
     
    KAMMI Jakarta Selatan merupakan cabang organisasi KAMMI yang baru terbentuk di akhir tahun 2015. Terbentuknya organisasi yang lahir di awal era reformasi itu merupakan kesepakatan Musda KAMMI Jakarta.

    Dalam musda disepakati bahwa KAMMI dimekarkan. Pemekaran yang terjadi masih di kawasan Jakarta Selatan dan Jakarta Timur.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.