Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ben Anderson, 40 Tahun Mencari Sosok 'Tjamboek Berdoeri'  

image-gnews
Profesor Benedict Anderson dari University of Cornell saat memberikan kuliah Umum di FIB UI, Jakarta, 10 Desember 2015. TEMPO/Frannoto
Profesor Benedict Anderson dari University of Cornell saat memberikan kuliah Umum di FIB UI, Jakarta, 10 Desember 2015. TEMPO/Frannoto
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Ben Anderson memiliki kisah tersendiri ketika tinggal di Indonesia. Pada 1963, Indonesianis asal Universitas Cornell, Amerika Serikat, itu pergi ke kios barang loak di sekitaran Jalan Surabaya, Jakarta. Matanya tertuju pada sebuah buku berjudul Indonesia Dalam Api dan Bara terbitan Malang tahun 1947.

Dalam buku tersebut tertulis nama pengarangnya "Tjamboek Berdoeri" dengan kata pengantar yang ditulis seseorang pria keturunan Tionghoa bernama Kwee Thiam Tjing. Ben yang tertarik pada buku itu, tidak tahu jika penulis pengantar ternyata adalah si penulis buku itu sendiri.

Ben kemudian mencari tahu soal penulis buku yang ditulis dalam bahasa Melayu Tionghoa, yang menceritakan bagaimana sejarah dinamika sosial politik masyarakat Malang, Jawa Timur pada masa revolusi dan kritik sosial itu.

Kwee Hing Sian, anak dari Kwee Thiam Tjing, mengatakan usaha pencarian Ben baru menemukan titik terang pada 2001. Saat itu, tim peneliti berhasil mewawancarai sahabat  Kwee Thiam Tjing di Malang. Akhirnya, terungkap jika sosok Tjamboek Berdoeri adalah Kwee Thian Tjing.

Menurut dia, pada 2007 Ben menemui seorang dokter bernama Lim, di Jakarta. Kepada Lim, Ben bercerita soal pencariannya mengungkap sosok Tjamboek Berdoeri dan menyesalkan tak ada penerus dari Kwee Thiam Tjing.

“Dokter Lim bilang kenal dengan cucunya. Yang dimaksud itu saya. Akhirnya Ben diantar ke rumah saya, di Cinere. Kemudian dia bercerita sudah 40 tahun lebih penasaran dengan Tjamboek Berdoeri,” kata Kwee Hing Sian saat dihubungi, Minggu, 13 Desember 2015.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurut Kwee Hing Sian, meski berdarah Inggris, Ben memiliki perhatian lebih terhadap Indonesia. “Dia sangat peduli dengan keadaan Indonesia. Kalau menurut saya, buat apa dia yang seorang profesor di Amerika begitu cintanya dengan indonesia, kepada buku itu, kepada ayah saya, kepada Dalam Api dan Bara,” kata Kwee Hing Sian.

Sejak itu, Ben sering mengunjunginya jika kembali ke Indonesia. Pada saat Ben memberikan kuliah umum di Universitas Indonesia pada Kamis kemarin, Kwee Hing Sian sempat menghubungi Ben. “Waktu saya telepon, dia sedang di airport dalam perjalanan ke Surabaya. Dia mengatakan ke Oma akan mengunjungi kami nanti tanggal 15 Desember,” ujarnya.

Kwee Hing Sian tak menyangka jika itu komunikasi terakhirnya dengan Ben. Indonesianis itu meninggal pada Minggu dini hari 13 Desember 2015 pada usia 79 tahun di Kota Batu. Jenazah Anderson disemayamkan di Rumah Duka Adi Jasa, Jalan Demak, Surabaya.

DESTRIANITA K.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Jampidum Kejagung Fadil Zumhana Meninggal, Sempat Dirawat Dua Bulan di RSCM

41 hari lalu

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejaksaan Agung Fadil Zumhana saat memberikan keterangan pers di Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta, Kamis, 16 Februari 2023. Pada sidang putusan kasus pembunuhan Brigadir J di PN Jakarta Selatan kemarin, Bharada Richard Eliezer divonis 1,5 tahun penjara. TEMPO/M Taufan Rengganis
Jampidum Kejagung Fadil Zumhana Meninggal, Sempat Dirawat Dua Bulan di RSCM

Almarhum Fadil Zumhana akan dimakamkan pada hari ini di TPU Poncol-Bekasi.


Penyair Joko Pinurbo Meninggal, akan Dimakamkan di Sleman

55 hari lalu

Penyair Joko Pinurbo membaca puisi di makam Udin di Trirenggo, Bantul. Joko Pinurbo membaca puisi dalam acara ziarah ke makam Udin, bagian dari peringatan 19 tahun meninggalnya Udin yang digagas Aliansi Jurnalis Independen Yogyakarta. TEMPO/ Shinta Maharani
Penyair Joko Pinurbo Meninggal, akan Dimakamkan di Sleman

Penyair Joko Pinurbo meninggal pada usia 61 tahun karena sakit.


Solihin GP Wafat, Pj Wali Kota Bandung Kenang Kiprah Mang Ihin Atasi Krisis Pangan Lewat Gogo Rancah

5 Maret 2024

Solihin GP dan Presiden Soeharto (Dok. Facebook/Sejarah Sunda)
Solihin GP Wafat, Pj Wali Kota Bandung Kenang Kiprah Mang Ihin Atasi Krisis Pangan Lewat Gogo Rancah

Tokoh Jawa Barat Solihin GP yang akrab disapa Mang Ihin itu meninggal saat perawatan di Rumah Sakit Advent Bandung.


Kisah Solihin GP Rayakan Ulang Tahun Ke-80 di Unpad, Ingatkan Pentingnya Pemberantasan KKN

5 Maret 2024

Susi Pudjiastuti berbincang dengan mantan Gubernur dan sesepuh Jawa Barat Solihin GP atau Mang Ihin saat penganugerahan Doktor Kehormatan untuk Jusuf Kalla di Bandung, Senin, 13 Januari 2020. Mang Ihin juga disebut sebagai
Kisah Solihin GP Rayakan Ulang Tahun Ke-80 di Unpad, Ingatkan Pentingnya Pemberantasan KKN

Solihin GP mengajak masyarakat kembali ke konsep dasar dalam mengelola lingkungan hidup.


Tokoh Jawa Barat Solihin GP Meninggal di Bandung

5 Maret 2024

Susi Pudjiastuti meluapkan rasa rindunya pada mantan Gubernur dan sesepuh Jawa Barat Solihin GP atau Mang Ihin saat penganugerahan Doktor Kehormatan untuk Jusuf Kalla di Bandung, Senin, 13 Januari 2020. Mang Ihin menjadi Gubernur Jawa Barat pada tahun 1970-1975. TEMPO/Prima Mulia
Tokoh Jawa Barat Solihin GP Meninggal di Bandung

Mantan Gubernur Jawa Barat yang juga pendiri Dewan Pemerhati Kehutanan dan Lingkungan Tatar Sunda (DPKLTS) Solihin GP wafat di usia 97 tahun.


Cendekiawan Ignas Kleden Berpulang setelah Dua Tahun Mengidap Gangguan Ginjal

22 Januari 2024

Ignas Kleden. TEMPO/Subekti
Cendekiawan Ignas Kleden Berpulang setelah Dua Tahun Mengidap Gangguan Ginjal

Ignas Kleden dikenal sebagai sosok sastrawan, sosiolog, dan kritikus sastra asal lores Timur.


Jenazah Lukas Enembe Disambut Tangisan Ratapan Suku Sentani di Jayapura

28 Desember 2023

Masyarakat Adat Suku Sentani dan seluruh masyarakat Kampung Harapan di Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua melakukan prosesi tangisan meratap (hela-hili) di depan Gedung Stadion Lukas Enembe dan Gereja GKI Filadelfia di Kampung Harapan, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Papua, Kamis, 28 Desember 2023. ANTARA/Agustina Estevani Janggo
Jenazah Lukas Enembe Disambut Tangisan Ratapan Suku Sentani di Jayapura

Dantje Nere mengatakan masyarakat adat yang juga sebagai warga jemaat GKI Filadelfia Kampung Harapan setempat sangat merasa kehilangan Lukas Enembe.


Profil Doni Monardo, Mantan Ketua BNPB yang Meninggal Hari Ini

3 Desember 2023

Ketua Umum PP PPAD, Letjen TNI Purn Doni Monardo menerima silaturahmi Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres), Marsekal Muda TNI Wahyu Hidayat Soedjatmiko, Wadan Paspampres Brigjen TNI (Mar) Oni Junianto, beserta jajaran di Aula Soerjadi, Gedung PPAD Jalan Matraman Jakarta Timur Selasa 24 Januari 2023. Foto Istimewa
Profil Doni Monardo, Mantan Ketua BNPB yang Meninggal Hari Ini

Doni Monardo menjabat sebagai Ketua Umum PPAD atau Persatuan Purnawirawan Angkatan Darat untuk periode 2021-2026.


Eks Ketua Satgas Covid-19 Doni Monardo Berpulang

3 Desember 2023

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB) Doni Monardo melakukan donor plasma konvalesen setelah 17 hari dinyatakan sembuh dari Covid-19. Foto: BNPB
Eks Ketua Satgas Covid-19 Doni Monardo Berpulang

Doni Monardo jatuh sakit dan menjalani proses perawatan intensif di rumah sakit sejak 22 September 2023.


Ketua Komnas Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait Berpulang

26 Agustus 2023

Arist Merdeka Sirait. Instagram
Ketua Komnas Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait Berpulang

Arist Merdeka Sirait meninggal dalam usia 63 tahun pada pukul 08.30 WIB di RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur.