Bocah Gantung Diri, Kisah Nangka Kesukaan & Sepatu Baru Itu

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • REUTERS/Jason Lee

    REUTERS/Jason Lee


    Sambil tersenyum melihat tingkah polah anaknya, Imam bergegas mengayuh sepeda pancal ke luar rumah untuk mengurus pekerjaan. Dan tak lama berselang, Andri turut masuk ke dalam kamar dan mengunci pintu dari dalam setelah menyantap nangka.

    Tak diketahui persis kapan peristiwa bunuh diri itu terjadi, Santi yang menemani Andri di rumah mengetuk pintu kamar. Gadis ini curiga dengan perilaku saudaranya yang tak biasanya mengunci pintu kamar di siang bolong. Karena tak ada jawaban, Santi bergegas keluar rumah dan mengintip dari jendela samping kamar.

    Saat itulah dia mendapati tubuh Andri tergantung di atap kayu dengan leher terikat tali Pramuka. Sontak dia berteriak minta tolong, yang mengundang kehadiran tetangga. Namun upaya untuk menyelamatkan nyawa bocah itu tak berhasil.

    Imam, yang datang tergopoh-gopoh setelah diberi tahu tetangga, sempat memeriksa denyut nadi tangan dan leher anaknya. Sejurus kemudian, pria 50 tahun itu pun ambruk tak sadarkan diri setelah mendapati nyawa anaknya telah tiada. Kala itu, jarum jam menunjukkan waktu pukul 13.30 WIB, atau selang beberapa menit usai acara makan nangka.

    Hingga kini, dia masih meratapi kepergian Andri dengan cara yang mengenaskan. Apalagi istrinya yang turut jatuh pingsan saat mendengar kabar kematian itu tak bisa pulang ke Tanah Air karena terikat kontrak pekerjaan. Padahal baru tiga bulan lalu Nuraini meninggalkan rumah menuju Malaysia setelah pulang cukup lama.

    Sebagai orang tua tunggal di rumah, Imam mengaku telah mencurahkan seluruh hidupnya untuk Andri. Pria ini pun rela tak makan seharian sebelum memastikan anak bungsunya tidur dalam keadaan kenyang. Kedekatan emosional ini telah terbangun sejak kecil. Hanya sang ayah yang melakukan seluruh pekerjaan rumah tangga hingga anaknya duduk di bangku sekolah dasar. “Dua orang itu tak pernah pisah, ke mana-mana selalu bersama,” kata Tukiman, kakak Imam yang juga paman Andri.

    Meski dalam kondisi terbatas, Imam selalu berusaha memenuhi keinginan anaknya. Semua yang diminta Andri tak pernah terabaikan meski tidak dalam waktu singkat. Termasuk keinginan Andri untuk mendapatkan sepatu baru, menurut Imam tak pernah dia tolak. Dia hanya menjanjikan akan membelikan segera jika ada kesempatan. Toh sepatu yang saat ini dipergunakan sekolah masih sangat bagus dan tidak dalam kondisi rusak.

    Baca juga:
    EKSKLUSIF: Suap Obat, Dokter Terima Mobil Yaris hingga Camry  
    Eksklusif, Suap Obat: Dirut RSCM Pernah Ditawari PSK

    Karena itu, dia juga menyesalkan jika perihal permintaan sepatu itu menjadi alasan melakukan bunuh diri, seperti yang disampaikan polisi saat menjalani pemeriksaan beberapa waktu lalu. Dan seolah ingin membantah telah dituding menjadi penyebab kematian anaknya perihal sepatu itu, Imam justru meyakini jika anaknya dirasuki makhluk halus yang mempengaruhinya untuk gantung diri.

    Hal itu dikuatkan dengan penjelasan beberapa paranormal yang dia datangi untuk melacak penyebab kematian Andri. Dari sejumlah paranormal yang didatangi, seluruhnya mengatakan jika Andri kemasukan makhluk halus yang mempengaruhinya bunuh diri.

    HARI TRI WASONO

    Baca juga:

    Eksklusif, Suap Obat:  Dokter Ditawari Pergi Haji  hingga PSK
    Digertak Yusril Soal Sampah, Begini Reaksi Kubu Ahok  

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.