Andrinof Ingatkan Menteri Cina Janji Investasi di Daerah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bappenas/Menteri PPN Andrinof Chaniago  TEMPO/Subekti.

    Bappenas/Menteri PPN Andrinof Chaniago TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Cina diingatkan untuk tidak hanya fokus pada proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. Permintaan ini disampaikan Kepala Bappenas Andrinof Chaniago kepada Menteri Komisi Pembangunan Nasional dan Reformasi Republik Rakyat Cina Xu Shaoshi.

    Andrinof khawatir jika terlalu fokus pada proyek kereta, Cina lupa dari mereka ada investornya yang berkomitmen mau bangun industri baja di Kalimantan, pembangkit listrik hidro 1.000 megawatt di Kalimantan Utara. "Itu yang penting kita ingatkan," katanya saat ditemui di kantornya, Selasa, 11 Agustus 2015.

    Dia mengingatkan komitmen Cina berinvestasi US$ 100 miliar untuk membangun banyak proyek tersebut. Menurut dia, pembangunan proyek-proyek tersebut penting karena sesuai dengan visi Bappenas, mempercepat pembangunan di daerah.

    "Ini sudah dua kali saya ingatkan, dan itu penting. Supaya mereka menindaklanjuti," katanya. Andrinof mempertanyakan hal itu karena pemerintah Cina dalam waktu singkat dapat melakukan kajian kereta cepat. Hal yang sebaliknya untuk investasi pembangunan di daerah.

    Setelah didesak, Shousi, kata Andrionof, menjelaskan ada pihak swasta Cina yang akan berinvestasi US$ 20 miliar untuk membangun pabrik baja yang memanfaatkan batu bara yang ada di Kalimantan.

    ALI HIDAYAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.