Panti Muhammadiyah Siap Tampung Anak Pengungsi Rohingya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan Pengungsi rohingya saat menempati salah satu ruang di Gedung LBH Jakarta, (09/07). Delapan belas korban kerusuhan etnis di Rohingnya, Myammar tinggal sementara di LBH Jakarta dan mengharapkan untuk mencari suaka ke Australia. TEMPO/Dasril Roszandi

    Puluhan Pengungsi rohingya saat menempati salah satu ruang di Gedung LBH Jakarta, (09/07). Delapan belas korban kerusuhan etnis di Rohingnya, Myammar tinggal sementara di LBH Jakarta dan mengharapkan untuk mencari suaka ke Australia. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Bojonegoro - Panti Asuhan Muhammadiyah Bojonegoro menyatakan siap menampung anak-anak Rohingya yang kini berada di pengungsian di Nangroe Aceh Darussalam (NAD). Pemerintah Bojonegoro akan membantu pendampingan anak-anak Rohingya selama hidup dan bersosialisasi di panti asuhan.

    Ketua Panti Asuhan Muhammadiyah Bojonegoro Abdul Wahid mengatakan sudah ada konfirmasi dengan pemerintah Bojonegoro terkait pola anak asuh anak-anak pengungsi Rohingya. Menurut dia, untuk tahap awal, panti asuhan akan mengambil anak asuh sebanyak 10 orang. “Kalau makan, minum, dan pendidikan kami siap,” ujarnya kepada Tempo, Jumat, 22 Mei 2015.

    Wahid menyebut anak-anak yang berada di Panti Asuhan Muhammadiyah Bojonegoro dididik untuk berjiwa wirausaha. Selain itu, mereka harus menempuh pendidikan jenjang tinggi. Dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi dan semuanya dibiayai oleh yayasan di bawah naungan Muhammadiyah.

    Beberapa anak-anak panti asuhan bisa menempuh pendidikan tinggi di universitas negeri terkemuka di Jawa Timur, bahkan ada yang sampai belajar ke Jepang. Nantinya, ujar Wahid, jika anak-anak pengungsi Rohingya bisa ditampung di Bojonegoro, maka mereka harus mengikuti pola yang sudah berjalan, terutama terkait dengan pendidikan dan tata tertib. 

    Hanya saja untuk tahap awal, kemungkinan Panti Asuhan Muhammadiyah akan meminta pemerintah Bojonegoro memfasilitasi, terkait dengan bahasa. “Tentu kami bisa minta bantuan,” ia menegaskan. 

    Kepala Dinas Tenaga Kerja Transmigrasi dan Sosial (Disnakertransos) Bojonegoro Adi Wicaksono menyatakan telah mengetahui program itu. Nantinya pemerintah Bojonegoro akan memberikan pendampingan kepada anak-anak pengungsi Rohingya.

    “Ya, kita akan jajaki,” kata Adi. Dia menyebut Bupati Bojonegoro Suyoto telah menunjuk Panti Asuhan Muhammadiyah sebagai tempat anak asuh pengungsi anak-anak Rohingya.

    Sebelumnya, Bupati Bojonegoro Suyoto menyatakan akan mengasuh lima-10 anak-anak pengungsi etnis Rohingya, Myanmar, yang kini berada di Aceh Timur, Aceh Utara, dan Kota Langsa. Alasan mengasuh para pengungsi lebih karena ke persoalan kemanusiaan. ”Ya, saya ingin mengasuhnya," ujarnya.

    SUJATMIKO




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.