Prabowo Merasa Dikhianati Megawati  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Megawati dan Prabowo. ANTARA/Fanny Octavianus

    Megawati dan Prabowo. ANTARA/Fanny Octavianus

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra, Prabowo Subianto, mengungkit Perjanjian Batu Tulis 2009 antara partainya dan PDI Perjuangan. Calon presiden dari Partai Gerindra ini merasa dikhianati karena partai banteng itu menetapkan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo sebagai calon presiden, bukan mendukung dia seperti kesepakatan itu. "Kalau Anda manusia, lalu ada di pihak saya, bagaimana? Ya, pikirkan saja," kata Prabowo di Jakarta, Ahad, 16 Maret 2014. (Baca: Prabowo: Calon Pemimpin Mencla-mencle Berbahaya).

    Perjanjian Batu Tulis ditandatangani Megawati Soekarnoputri dan Prabowo pada 16 Mei 2009 dengan tujuh poin kesepakatan. Prabowo awalnya ingin peran wakil presiden dikuatkan seperti perdana menteri. Mega menolak usulan itu karena dianggap melawan konstitusi. Prabowo menerima kesepakatan karena diberi janji bakal disokong menjadi presiden pada Pemilu 2014 seperti ditulis dalam poin ketujuh Perjanjian Batu Tulis. (Baca: Sindir Megawati, Prabowo: Kalau Manusia).

    Prabowo mengatakan sudah meminta waktu bertemu dengan Megawati guna membahas Perjanjian Batu Tulis. Ia hendak mempertanyakan komitmen PDI Perjuangan atas perjanjian yang ditandatangani di atas meterai tersebut. "Kalau memang harus diakhiri, saya berharap diberi tahu. Saya sudah minta bertemu sejak beberapa bulan lalu," katanya. (Baca: Pengusaha Pendukung Jokowi Berpaling ke Prabowo).  

    Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusumo mengatakan partainya berpegang pada Perjanjian Batu Tulis sampai sekarang. "Kami kecewa. Waktu itu saya saksikan sendiri penandatanganannya," kata Hashim. Pertemuan Batu Tulis dihadiri Hashim, Fadli Zon, serta Muchdi Purwoprandjono dari kubu Gerindra. Sedangkan dari kandang banteng ada Puan Maharani, Pramono Anung, dan Tjahjo Kumolo.

    Perjanjian Batu Tulis kembali mengemuka ketika Jokowi kian populer sebagai calon presiden. Majalah Tempo edisi November lalu pernah menulis pecah koalisi Batu Tulis. Dengan alasan menjaga tata krama politik, Prabowo ketika itu menolak berbicara detail tentang isi kontrak. "Belum saatnya saya sampaikan," katanya. (Baca juga: Soal Perjanjian Batutulis, Sabam Tantang Hashim). 

    Surat berisi tujuh kesepakatan menyebar setelah penetapan Jokowi sebagai calon presiden. Wakil Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan kesepakatan otomatis berakhir ketika perjanjian gagal mencapai hasil karena kalah dalam Pemilu 2009. "Kami move on dan tak mau move back," katanya.

    Hasto menambahkan, kesepakatan dengan Gerindra juga berakhir ketika partainya sudah memberikan laporan pertanggungjawaban. "Setelah itu, akan muncul komitmen baru," kata dia. PDI Perjuangan, kata Hasto, menyerahkan sepenuhnya kepada Prabowo jika ingin mengungkapkan naskah Perjanjian Batu Tulis kepada publik.

    FRANSISCO ROSARIANS | UKKY PRIMARTANTYO | SYAILENDRA | WAYAN AGUS | YANDI MR
     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tahun-Tahun Indonesia Juara Umum SEA Games

    Indonesia menjadi juara umum pada keikutsertaannya yang pertama di SEA Games 1977 di Malaysia. Belakangan, perolehan medali Indonesia merosot.