Muhadjir Sebut Sekolah Tatap Muka Tak Perlu Tunggu Vaksinasi Siswa Selesai

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri PMK Muhadjir Effendy memberikan kata sambutan pada Malam Syukuran dan Apresiasi Tim Kemanusiaan Pelepasan WNI dari Wuhan dengan Masyarakat Natuna  di Gedung Sri Serindid, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu, 15 Februari 2020. Dalam acara tersebut sejumlah masyarakat Natuna menyampaikan permintaan kepada Presiden Joko Widodo alias Jokowi.  ANTARA/Muhammad Adimaja

    Menteri PMK Muhadjir Effendy memberikan kata sambutan pada Malam Syukuran dan Apresiasi Tim Kemanusiaan Pelepasan WNI dari Wuhan dengan Masyarakat Natuna di Gedung Sri Serindid, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu, 15 Februari 2020. Dalam acara tersebut sejumlah masyarakat Natuna menyampaikan permintaan kepada Presiden Joko Widodo alias Jokowi. ANTARA/Muhammad Adimaja

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyatakan pemerintah menargetkan pelaksanaan vaksinasi untuk tenaga pendidik harus selesai pada akhir September 2021. Dengan demikian, ujar dia, sekolah tatap muka wajib untuk dilaksanakan.

    "Tidak harus menunggu sampai 100 persen peserta didiknya divaksin. Saya rasa, kalau menunggu hingga semua tuntas, enggak buka-buka itu sekolah, madrasah dan pesantren" ujar Muhadjir lewat keterangan resmi yang dikutip, Jumat, 17 September 2021.

    Ia menyampaikan pemerintah akan mempercepat pelaksanaan vaksinasi bagi pendidik (guru, dosen) dan tenaga kependidikan. Tujuannya untuk mempersiapkan kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM), khususnya di zona PPKM level 2 dan 3.

    Berdasarkan data Pusdatin Kemenkes per 13 September 2021 baru 62 persen atau 3,42 juta pendidik dan tenaga pendidik yang sudah menerima vaksin Covid-19. Dari jumlah tersebut, 39 persen di antaranya sudah menerima dua dosis vaksin.

    Karena itu, Muhadjir memerintahkan Kemendikbudristek, Kemenag, Kemenkes, Pemda, dan dinas-dinas di daerah berkolaborasi mempercepat pelaksanaan vaksinasi bagi tenaga pendidik. "Setelah vaksinasi bagi tenaga pendidik selesai, maka siswa di atas 12 tahun hingga mahasiswa ini akan menjadi prioritas," ujar mantan Menteri Pendidikan itu.

    Lebih lanjut, Muhadjir meminta seluruh satuan pendidikan segera menyelesaikan pengisian daftar kesiapan pelaksanaan sekolah tatap muka. Selanjutnya, Satgas Covid-19 daerah diminta segera melakukan asesmen kesiapan sekolah dan madrasah menyelenggarakan PTM. Hal itu sebagaimana diatur dalam SKB 4 Menteri tentang Pembelajaran di Masa Pandemi Covid-19. 

    "Asesmen kelayakan PTM harus selesai pada akhir September 2021 seiring dengan target kita selesai vaksinasi tenaga pendidik dan kependidikan pada akhir September 2021," ujar Muhadjir.

    Baca juga: Muhadjir Sebut Cara Mengentaskan Kemiskinan Ekstrem, Tak Cukup Bansos 

    DEWI NURITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Peringkat Pertama Covid-19 Recovery Index Asia Tenggara: Begini Kondis

    Indonesia berada di peringkat pertama di Asia Tenggara dalam Covid-19 Recovery Index yang dirilis media Jepang. Ada hal yang masih jadi perhatian.