Komnas HAM: Ada Dalang Penembakan Misterius Kerusuhan 21-23 Mei

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Massa melakukan perlawanan ke arah petugas di depan kantor Bawaslu di kawasan Thamrin, Jakarta, Selasa, 21 Mei 2019. ANTARA

    Massa melakukan perlawanan ke arah petugas di depan kantor Bawaslu di kawasan Thamrin, Jakarta, Selasa, 21 Mei 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia atau Komnas HAM menengarai ada pihak yang mendalangi penembakan misterius dalam kerusuhan 21-23 Mei 2019. Dugaan tersebut muncul karena pelaku penembakan misterius tersebut dinilai terlatih menggunakan senjata api dan peristiwa penembakan dilakukan secara terorganisir.

    "Makanya kami minta polisi mengungkap tuntas bukan hanya pelaku lapangan saja, tapi juga mastermind-nya begitu, dalang, sutradaranya siapa," kata Wakil Ketua Tim Pencari Fakta Komnas HAM dalam kerusuhan Mei, Beka Ulung Hapsara di Jakarta, Selasa, 29 Oktober 2019.

    Beka mengatakan penembakan yang terorganisir bisa terlihat dari kronologi penembakan ini. Ia mengatakan penembakan dilakukan dalam waktu yang relatif bersamaan, namun lokasi penembakan tersebar di sejumlah lokasi yang berjauhan. "Penembakan itu tidak mungkin dilakukan oleh satu orang saja, kalau lebih dari satu orang artinya terorganisir," kata dia.

    Selain itu, Komnas HAM juga menilai ada pihak yang memang mengkondisikan agar demonstrasi menolak hasil Pemilihan Presiden 2019 itu berakhir rusuh. Tanda-tanda pengkondisian itu, kata dia, nampak dari percakapan di media sosial. Beka mengatakan sebelum demonstrasi ada ratusan akun yang mengonsolidasikan massa dan memprovokasi dengan ujaran kebencian.

    Pihak ini pula, kata dia, yang menggerakkan massa non-pendemo untuk berbuat anarkis pada malam hari. Ia menduga yang melakukan itu semua berasal dari pihak yang sama. "Ya kami duga pihak yang sama," kata dia.

    Kendati demikian, Beka mengatakan hasil penyelidikan Komnas HAM tidak menyebutkan siapa dalang penembakan misterius tersebut. Komnas, kata dia, meminta polisi mengusut eksekutor penembakan dan orang yang memerintahkannya. "Itu tugasnya polisi untuk mengungkap, kami hanya menyebutkan bahwa itu terlatih dan terorganisir," kata dia.

    Dalam kerusuhan 22 Mei, Komnas menemukan sepuluh orang tewas. Sembilan di antaranya tewas karena luka tembak. Delapan korban ditembak di Jakarta, sedangkan satu orang lainnya di Pontianak. Adapun satu korban lagi tewas akibat benturan benda tumpul di kepala.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.