LIPI Tunggu Sikap Pemerintah Terhadap Lembaga Riset dan BRIN

Reporter:
Editor:

Purwanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah profesor dan pegawai LIPI mengadukan Kepala LIPI Laksana Tri Handoko ke Ketua DPR Bambang Soesatyo dan Komisi VII DPR, Jakarta.

    Sejumlah profesor dan pegawai LIPI mengadukan Kepala LIPI Laksana Tri Handoko ke Ketua DPR Bambang Soesatyo dan Komisi VII DPR, Jakarta.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Laksana Tri Handoko mengatakan akan menunggu keputusan pemerintah terkait bentuk badan riset dan inovasi nasional (BRIN) dan posisi LIPI dan lembaga penelitian dan pengembangan lain terhadap BRIN.

    "LIPI sebagai lembaga, dan civitas LIPI sebagai pelaksana riset yang profesional, kita siap saja mau jadi apa saja tergantung, kita menunggu keputusan politik di pemerintah," kata Kepala LIPI Laksana Tri Handoko kepada wartawan usai acara Highlight Program Indonesia Science Expo (ISE) 2019 di Gedung LIPI, Jakarta, Jumat.

    Dia mengatakan LIPI akan mengikuti kebijakan yang dikeluarkan pemerintah karena tentang pembentukan BRIN sudah tercantum dalam Undang-undang Nomor 11 Tahun 2019.

    Undang-Undang Nomor 11 tahun 2019 tentang Sistem Nasional Ilmu Pengetahuan dan Teknologi disahkan Presiden Joko Widodo pada tanggal 13 Agustus 2019.

    "Kan kita profesional di mana pun tidak masalah, yang penting riset terus berjalan dan lingkungan melakukan riset harus makin baik," tutur Handoko.

    Terkait menteri riset, teknologi dan pendidikan tinggi, dia mengatakan pihaknya akan menunggu bentuk portofolio kementerian, yang akan segera dikeluarkan sesudah pelantikan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin.

    "Karena kan itu sudah tertulis di Undang-undang Nomor 11 Tahun 2019 sehingga kalau harus berubah ini itu, kita berubah jadi apapun kita siap, bisa melebur, bisa kita caretaker bisa macam-macam karena kita sudah siapkan semua itu, kita kan harus profesional, berubah tidak boleh makan waktu lama supaya bisa cepat riset lagi supaya riset makin bagus," tuturnya.

    Sebelumnya, Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir mengatakan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) akan mengkonsolidasikan lembaga penelitian dan pengembangan serta mengintegrasikan fokus riset.

    Nasir menuturkan rencananya semua lembaga penelitian dan pengembangan akan berada di bawah BRIN termasuk Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), Badan Tenaga Nuklir Nasional dan lembaga penelitian dan pengembangan di bawah kementerian.

    Nasir membayangkan pemimpin BRIN adalah Menristekdikti/Kepala BRIN seperti Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.