Sandiaga Ogah GR Maknai Ajakan Jokowi Bersama Membangun Negara

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasangan Capres Prabowo Subianto - Sandiaga Uno saat memberikan keterangan pers terkait hasil putusan Mahkamah Konstitusi di kediaman Jalan Kertanegara, Jakarta, Kamis, 27 Juni 2019. Dalam pidato yang digelar di rumahnya di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Prabowo lebih banyak mengucapkan terima kasih kepada pendukungnya. TEMPO/Subekti.

    Pasangan Capres Prabowo Subianto - Sandiaga Uno saat memberikan keterangan pers terkait hasil putusan Mahkamah Konstitusi di kediaman Jalan Kertanegara, Jakarta, Kamis, 27 Juni 2019. Dalam pidato yang digelar di rumahnya di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Prabowo lebih banyak mengucapkan terima kasih kepada pendukungnya. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta-Mantan calon wakil presiden Sandiaga Uno mengucapkan terima kasih atas ajakan presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) untuk bersama-sama membangun negara. Menurut Sandiaga, membangun negara adalah kewajiban seluruh masyarakat.

    "Kami terima kasih sekali. Sebetulnya, seluruh warga negara berkewajiban untuk membangun bersama," kata Sandiaga di Mall Pelayanan Publik DKI Jakarta, Senin, 1 Juli 2019.

    Baca Juga: Jokowi Ajak Prabowo dan Sandiaga Bangun Negeri Bersama-sama

    Sandiaga  tak ingin terlalu percaya diri bahwa pernyataan Jokowi itu menjadi sinyal ajakan bergabung di pemerintahan. Dia cenderung beranggapan ucapan Jokowi tersebut general dan normatif.

    "Saya belum melihat seperti itu (bergabung ke pemerintahan). Dan kami juga belajar jangan kegeeran (gede rasa) lah, jangan terlalu pe-de. Mungkin itu ungkapan  yang general dan normatif," kata Sandi.

    Kendati demikian Sandiaga menyebut isu yang menurutnya harus menjadi perhatian dalam membangun bangsa yaitu ekonomi. Dia berujar Jokowi sebagai presiden terpilih harus menyelesaikan berbagai permasalahan yang ada di masyarakat.

    "Dan kami sepakat pilpres kemarin jadi referendum ekonomi. Masyarakat menginginkan perubahan ekonomi, menaikkan taraf kehidupan, semua warga negara untuk bahu-membahu bersama," ucapnya.

    Simak Juga: Jokowi Bilang Masih Perlu Waktu Ajak Prabowo Berkoalisi

    Jokowi sebelumnya menyampaikan ajakan kepada Prabowo-Sandiaga untuk membangun negara. Ajakan ini dia lontarkan dalam pidatonya di rapat pleno terbuka penetapan pasangan calon presiden-wakil presiden terpilih Pemilu 2019 di Komisi Pemilihan Umum, Jakarta, Ahad, 30 Juni 2019.

    Jokowi meyakini Prabowo dan Sandiaga merupakan sosok patriot yang menginginkan  Indonesia semakin kuat, maju, adil, dan makmur. Jokowi mengajak lawannya di pilpres 2019 untuk sama-sama membangun karena menyadari Indonesia adalah negara besar. "Indonesia tidak bisa dibangun hanya dengan 1-2 orang atau sekelompok orang," kata Jokowi.

    BUDIARTI UTAMI PUTRI | FRISKI RIANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.