Banjir Menerjang Konawe Utara, Ribuan Warga Mengungsi

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pria dan anaknya menggunakan rakit dari batang pisang untuk menerobos banjir di Desa Laloika, Kecamatan Pondidaha, Konawe, Sulteng, Ahad, 9 Juni 2019. Intensitas hujan tinggi mengakibatkan Sungai Konaweha meluap dan merendam ribuan rumah warga. ANTARA

    Seorang pria dan anaknya menggunakan rakit dari batang pisang untuk menerobos banjir di Desa Laloika, Kecamatan Pondidaha, Konawe, Sulteng, Ahad, 9 Juni 2019. Intensitas hujan tinggi mengakibatkan Sungai Konaweha meluap dan merendam ribuan rumah warga. ANTARA

    TEMPO.CO, Kendari-Ribuan warga di Kabupaten Konawe Utara, Provinsi Sulawesi Tenggara terpaksa mengungsi ke lokasi yang lebih tinggi menyusul terjadinya musibah  banjir bandang yang menerjang enam kecamatan. Enam kecamatan itu ialah Kecamatan Wiwirano, Langgikima,  Landawe,  Asera,  Oheo, dan Andowia.

    Data sementara Badan Nasional Penanggulangan Bencana Daerah (BNPBD) Sulawesi Tenggara,  jumlah pengungsi sampai Minggu sore, 9 Juni 2019, mencapai 4.089 jiwa. Kepala BNPBD Sulawesi Tenggara Boy Ikhwansyah ketika dikonfirmasi Tempo  mengatakan menerima laporan banjir di Kabupaten Konawe Utara ini sejak dua hari sebelum lebaran. Namun puncak banjir terjadi pada Sabtu, 8 Juni 2019.

    Baca Juga: H+4 Lebaran, Banjir Bandang Masih Rendam Konawe

    Ratusan  rumah warga tenggelam hingga setinggi 4 sampa 6 meter.  Tak hanya rumah, masjid, dan sekolah, persawahan hingga kebun juga tak luput dari terjangan banjir. Tiga  unit jembatan penghubung antardaerah putus.

    Situasi itu membuat daerah hasil pemekaran Kabupten Konawe pada 2007 silam ini dalam keadaan darurat banjir. Sebagaian harta benda masyarakat pun tak bisa terselamatkan dari kepungan banjir. Kerugian ditaksir mencapai miliaran rupiah.

    “Laporan yang kami terima dan update tiap saat, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa banjir ini. Di sejumlah wilayah rumah, sawah, kebun dan infrastruktur umum terendam banjir,” ujar Boy.

    Simak Juga: Banjir di Morowali, Kapal Bantuan Diterjunkan untuk Evakuasi Korban

    Menurut Boy banjir juga melanda Kota Kendari, Kabupaten Buton Utara, Kabupaten Kolaka Timur, Kabupaten Konawe dan Kabupaten Bombana. “Banjir terparah berada di Kabupaten Konawe Utara, Kolaka Timur dan Konawe,” ucapnya.

    Boy mengatakan banjir disebabkan oleh curah hujan yang  sangat tinggi dalam sepekan terakhir. Bupati Konawe Utara Ruksamin mengistruksikan seluruh jajarannya, terutama dari BPBD, Dinas Sosial, Kesehatan dan Pertanian, agar meningkatkan penaganan penanggulangan banjir. "Posko penanggulangan kita pusatkan di rumah jabatan bupati, tenda darurat untuk para korban kami dirikan," katanya.

    ROSNIAWANTI FIKRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Diduga Ada Enam Perkara Di Balik Teror Terhadap Novel Baswedan

    Tim gabungan kepolisian menyebutkan enam perkara yang ditengarai menjadi motif teror terhadap Penyidik KPK Novel Baswedan.