Di Bogor, Cepot Pun Ikut Sosialisasikan Empat Pilar

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • MPR menggelar sosialisasi Empat Pilar dengan pertunjukan wayang golek yang populer dengan tokoh Cepotnya, di Lapangan Pasar Ciampea, Desa Benteng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu malam, 8 Desember 2018. (dok MPR RI)

    MPR menggelar sosialisasi Empat Pilar dengan pertunjukan wayang golek yang populer dengan tokoh Cepotnya, di Lapangan Pasar Ciampea, Desa Benteng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu malam, 8 Desember 2018. (dok MPR RI)

    INFO NASIONAL-- Lapangan Pasar Ciampea, Desa Benteng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu malam, 8 Desember 2018, terlihat ramai dan meriah. Ratusan masyarakat mulai dari anak-anak, remaja, dewasa, hingga orang tua memenuhi lapangan yang sore itu diguyur hujan.

    Masyarakat ingin menghabiskan malam Minggu dengan menikmati pagelaran wayang golek atau wayang sunda. Wayang golek yang populer dengan tokoh Cepotnya, malam itu melakonkan kisah 'Sasrajingga Ngadeg Raja'. Pagelaran itu sendiri digelar dalam rangka Sosialisasi Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika atau Empat Pilar MPR.

    Sebagai kegiatan yang digelar oleh MPR, hadir dalam acara itu anggota MPR dari Fraksi Demokrat, Anton S. Suratto; Kabiro Humas Setjen MPR, Siti Fauziah dan Kepala Bagian Pemberitaan, Hubungan Antar Lembaga dan Layanan Informasi Biro Humas Setjen MPR, Muhammad Jaya. Sedang dari pihak tuan rumah hadir Kapolsek Gunung Putri, Danramil Ciampea, Camat Ciampea, dan Kepala Desa Benteng.

    Kepada masyarakat, Anton menuturkan dirinya hadir di Ciampea untuk menyampaikan Sosialisasi Empat Pilar. Sosialisasi itu menurutnya dilakukan dengan beragam metode. "Di antara metode itu adalah lewat pagelaran seni budaya," ujarnya. Disebut pagelaran seni budaya yang pernah digunakan untuk sosialisasi adalah wayang kulit, ludruk, reog, wayang golek, dan seni budaya lainnya. "Selain sosialisasi, kita ingin memberdayakan budaya bangsa," katanya.

    Siti Fauziah dalam sambutan sebelumnya mengatakan, pagelaran seni budaya wayang golek diharapkan dapat menghibur masyarakat. Di Ciampea diakui masih banyak yang menggemari wayang golek. "Untuk itulah MPR mensosialisasikan Empat Pilar lewat pentas ini," tuturnya. 

    Menurut Bu Titik, panggilan akrabnya, pentas wayang golek selain digelar sebagai media untuk sosialisasi juga sebagai upaya MPR ikut melestarikan kesenian daerah agar tetap hidup di tengah masyarakat. 

    Dipaparkan, sosialisasi lewat pentas seni budaya digelar sesuai dengan budaya setempat. Dicontohkan, di Riau, Sumatera, lewat puisi, pantun, dan gurindam. "Untuk masyarakat Ciampea kita gunakan wayang golek," ucapnya.

    Menggunakan pentas seni budaya untuk sosialisasi menurutnya karena banyak tuntunan, filosofi, pesan, dan ajakan kebaikan dalam kehidupan dari masyarakat lokal atau adat.

    Pagelaran wayang golek itu sangat istimewa sebab dibawakan dua dalang, yakni Ujang Bukhari dan Ogi S Permana. Ogi sendiri adalah anak Ujang. 

    Dalam kisah yang dipentaskan menceritakan penggalan Babad Mahabarata, gonjang ganjing di Kerajaan Astina akibat perseteruan Pandawa dengan Kurawa. Di tengah serunya jalan cerita, terjadi dialog antara Cepot dengan Anton. Dalam dialog, Cepot bertanya, apa yang dimaksud Sosialisasi Empat Pilar?

    Mendapat pertanyaan dari ikon wayang golek yang berwujud sosok dengan gigi satu di depan dan menggunakan blangkon, Anton menjawab sosialisasi merupakan amanat UU MD3 yang menugaskan MPR untuk memasyarakatkan Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika. “Sosialisasi itu dilakukan dengan beragam cara salah satunya lewat pagelaran wayang golek,” kata Anton.

    Kepada Cepot, Anton memaparkan sejarah perjalanan bangsa yang dimulai dengan tahun 1908, 1928, hingga Indonesia merdeka tahun 1945. "Kita merdeka untuk bersatu dalam NKRI," tuturnya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal Penting di Rengasdengklok Sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945

    Satu hari sebelum teks Proklamasi dibacakan, ada peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kejadian itu dikenal sebagai Peristiwa Rengasdengklok.