2 Calon Gubernur PDIP Kalah di Jawa, Hasto: Tunggu KPU

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyapa peserta mudik gratis PDIP di dalam gerbong KA Kertajaya Lebaran di  Stasiun Senen, Jakarta, Selasa, 12 Juni 2018. ANTARA

    Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyapa peserta mudik gratis PDIP di dalam gerbong KA Kertajaya Lebaran di Stasiun Senen, Jakarta, Selasa, 12 Juni 2018. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan atau PDIP Hasto Kristiyanto mengatakan, partainya tak pesimis melihat hasil quick count beberapa lembaga survei yang menempatkan dua pasang calon gubernur dan wakil gubernur usungannya, keok di Pulau Jawa.

    Menurut Hasto, indikasi menang dan kalah dalam demokrasi adalah hal biasa. "Tetapi, rekapitulasi sesungguhnya tetap berdasarkan perhitungan KPU," ujar Hasto di kantor DPP PDIP Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat pada Rabu, 27 Juni 2018.

    Baca juga: Wasekjen PDIP Kritik Klaim Airlangga Soal Jokowi Dukung Khofifah

    Yang jelas, ujar dia, PDIP telah berupaya maksimal mengusung calon-calon kepala daerah terbaik. Di Jawa Timur misalnya, ujar Hasto, PDIP memilih pasangan Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno berdasarkan rekomendasi para kiai-kiai dan tokoh-tokoh nahdliyin.

    Berdasarkan hasil quick count beberapa lembaga survei, pasangan Gus Ipul-Puti Guntur kalah tipis dibandingkan pasangan Khofifah Indar Parawansa- Emil Dardak. Namun, Hasto menyatakan, perbedaan tipis antara keduanya dalam quick count tidak menentukan kemenangan sesungguhnya. "Kalau melihat quick count kan ada yang mengatakan perbedaan antara 6 sampai 2 persen, ada satu persen. Kita tunggu hasil perhitungan KPU saja" ujar Hasto.

    Baca juga: Sejumlah Pesantren Dukung Gus Ipul di Pilkada Jawa Timur

    Selanjutnya di Jawa Barat, ujar Hasto, PDIP mengusung pasangan TB Hasanuddin-Anton Charliyan sesuai proses konsolidasi kepartaian. Jikalau pun tidak unggul, partainya juga tak kecewa. "Kami punya pertimbangan-pertimbangan internal mengusung calon," ujar Hasto.

    Sementara di Jawa Tengah, ujar Hasto, dia bersyukur dengan quick count yang mengunggulkan pasangan Ganjar Pranowo-Taj Yasin. Menurut Hasto, keunggulan tersebut menunjukan soliditas seluruh basis PDI Perjuangan di kandang banteng tersebut. "Ini akan terus kami jaga. Sebab apapun hasil quick count itu, yang menentukan adalah KPU," ujar dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WhatsApp Pay akan Meluncurkan E - Payment, Susul GoPay dan Ovo

    WhatsApp akan meluncurkan e-payment akhir tahun 2019 di India. Berikutnya, WhatsApp Pay akan melebarkan layanannya ke Indonesia.