Penyelundup Pakaian Bekas di Asahan Tewas Terjun ke Laut  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas kepolisian berjaga di gudang penyimpanan pakaian impor bekas di kawasan Pulogebang, Jakarta, Senin (1/8). Direktorat kriminal khusus Polda Metro Jaya berhasil mengungkap penyelundupan pakaian bekas dan tekstil impor ilegal dengan mengamankan 12 tersangka dan menyita 2.216 bal pakaian bekas. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

    Petugas kepolisian berjaga di gudang penyimpanan pakaian impor bekas di kawasan Pulogebang, Jakarta, Senin (1/8). Direktorat kriminal khusus Polda Metro Jaya berhasil mengungkap penyelundupan pakaian bekas dan tekstil impor ilegal dengan mengamankan 12 tersangka dan menyita 2.216 bal pakaian bekas. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

    TEMPO.CO, Medan - Yusuf, pria yang diduga bagian dari jaringan penyelundup pakaian bekas, tewas tenggelam. Ia tenggelam saat kapal pengangkut pakaian bekas kapal motor Berkah Sepakat yang dinaiki dipergoki kapal patroli Bea-Cukai (BC) Teluk Nibung BC 15031, Sabtu, 17 Desember 2016, sekitar pukul 02.15 WIB di Kuala Bagan Asahan, Lampu Putih, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara.

    Kepala Seksi Penindakan dan Penyidikan BC Teluk Nibung, Sumatera Utara, Muhammad Firdaus, mengatakan penyebab kematian Yusuf berawal dari patroli timnya. Pada Jumat malam, 16 Desember 2016, kapal BC yang tengah berpatroli melihat KM Berkah Sepakat yang sarat muatan ditutupi plastik biru.

    "Kapal itu diduga bermuatan pakaian bekas, membawa sekitar 20 orang, dan dikawal tiga kapal yang membawa penumpang sekitar seratus orang," ucap Firdaus kepada Tempo, Sabtu, 17 Desember 2016.

    Saat kapal patroli BC akan mendekat, tiba-tiba kapal pengawal KM Berkah Sepakat mencoba menabrak kapal BC dari arah belakang. "Haluan kapal pengawal KM Berkah Sepakat sudah diarahkan dan sangat dekat dengan buritan kapal patroli BC. Kapal itu menyerang menggunakan petasan ke arah kapal patroli BC," ujar Firdaus.

    Melihat kondisi itu, tutur Firdaus, satuan tugas kapal patroli BC memutuskan menindak KM Berkah Sepakat. "Lima petugas naik, menguasai kapal, dan menghentikan laju kapal. Sepuluh orang beserta barang bukti obor, petasan, golok, celurit, pisau, dan alat komunikasi diamankan petugas BC," katanya.

    Saat penyergapan itu, ucap Firdaus, puluhan orang melompat ke laut. "Kami baru tahu salah satu yang terjun ke laut adalah Yusuf," ujarnya.

    Istri Yusuf bersama tiga rekannya datang ke kantor BC Teluk Nibung siang ini untuk menanyakan keberadaan suaminya. Pihak BC menyatakan tidak mengetahui keberadaan Yusuf. "Kemudian baru kami ketahui dari laporan anggota penemuan mayat di perairan Sungai Sembilang, Bagan Asahan, ada jasad Yusuf yang tenggelam karena berusaha menghindar dari sergapan petugas patroli KM Bea-Cukai," kata Firdaus.

    Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Asahan Ajun Komisaris Bayu Putra Samara membenarkan peristiwa itu. "Betul ada satu orang yang tenggelam saat operasi kapal patroli Bea dan Cukai. Polres Asahan menyerahkan kasus itu kepada Polres Tanjungbalai karena tempat kejadian perkara lebih ke wilayah hukumnya," ucap Bayu kepada Tempo.

    Saat ini, pihak BC tengah berkoordinasi dengan kepolisian untuk mengantisipasi reaksi atas kematian Yusuf. Dari keterangan kesepuluh orang yang ditangkap, terungkap 20 orang melompat ke laut saat disergap kapal patroli BC. Berikut ini nama-nama yang ditahan pihak BC.
    1. Ridwan
    2. Ricky Armansyah
    3. Sam Nur
    4. Herman
    5. Edi Zulkarnain
    6. Desman Andika
    7. Agung Dwipermana
    8. Aidil Sahputra
    9. Irfan Albadiah
    10. Heri Ginting

    SAHAT SIMATUPANG



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Para Pencari Suaka Afganistan dan Data Sejak 2008

    Para pencari suaka Afganistan telantar di depan Kementerian BUMN di Jakarta pada Juli 2019. Sejak 2008, ada puluhan ribu pencari suaka di Indonesia.