Prihatin Kasus Novel, Jokowi Panggil Jaksa Agung  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyidik KPK, Novel Baswedan berada di ruang tunggu di gedung KPK, Jakarta, 10 Desember 2015. Penyidik Bareskrim Mabes Polri akan memeriksa lanjutan dan melimpahkan berkas yang telah dinyatakan rampung (P21) ke Kejaksaan Agung. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Penyidik KPK, Novel Baswedan berada di ruang tunggu di gedung KPK, Jakarta, 10 Desember 2015. Penyidik Bareskrim Mabes Polri akan memeriksa lanjutan dan melimpahkan berkas yang telah dinyatakan rampung (P21) ke Kejaksaan Agung. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo mengungkapkan keprihatinannya terhadap kasus penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan, yang akan disidangkan Februari ini. Menurut juru bicara presiden, Johan Budi S.P., Jokowi akan mengambil tindakan akan masalah itu.

    "Tetapi, menunggu masukan dan laporan dari Jaksa Agung (Prasetyo) terlebih dahulu," ujar Johan di Kompleks Istana Merdeka, Rabu, 3 Februari 2016.

    Johan menjelaskan, Jokowi tidak bisa serta-merta meminta Prasetyo melakukan deponering terhadap kasus Novel. Alasannya, sampai saat ini Kejaksaan belum melaporkan lagi soal perkembangan perkara Novel yang segera disidangkan.

    Prasetyo, kata Johan, akan dipanggil dalam waktu dekat. Jika memungkinkan, Prasetyo akan dipanggil hari ini juga ke Istana Merdeka. "Kasus Pak BW (Bambang Widjojanto) dan Pak AS (Abraham Samad) juga akan jadi perhatian," ujarnya.

    Johan menambahkan, Jokowi menyadari bahwa langkah yang akan diambil bisa memicu gesekan antara Kejaksaan Agung, KPK, dan juga Mabes Polri. Namun, menurut Johan, pimpinan KPK yang baru siap berkoordinasi dengan jaksa dan polisi untuk menyikapi perkara Novel ini.

    Sebagaimana diberitakan, Novel dituduh menganiaya pencuri sarang burung walet ketika ia bertugas di Bengkulu pada 2004. Saat itu, ia masih bertugas di kepolisian sebagai Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Bengkulu.

    Kasus dicuatkan polisi ketika Novel menyidik kasus korupsi pengadaan simulator SIM oleh Inspektur Jenderal Djoko Susilo pada 2012. Sempat reda setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono turun tangan, kasus mencuat kembali saat KPK menetapkan Komisaris Jenderal Budi Gunawan sebagai tersangka.

    ISTMAN M.P.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.