Polri Sebut 2 Personel Sabhara Penjual Senpi Ilegal ke KKB

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tiga pucuk senjata laras panjang yang dikembalikan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata atau KKSB secara sukarela di Jayapura, Papua, Selasa, 7 Agustus 2018. TNI

    Tiga pucuk senjata laras panjang yang dikembalikan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata atau KKSB secara sukarela di Jayapura, Papua, Selasa, 7 Agustus 2018. TNI

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Rusdi Hartono menyatakan dua polisi yang diduga menjadi pelaku penjualan senjata api dan amunisi ilegal kepada kelompok kriminal bersenjata (KKB) berasal dari satuan kerja Samaptha Bhayangkara atau Sabhara. 

    "Mereka di fungsi Sabhara," ucap Rusdi di kantornya, Jakarta Selatan, pada Rabu, 3 Maret 2021. Berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, kedua anggota itu diduga telah berteman dengan kelompok bersenjata. 

    "Akibatnya timbul komunikasi, lebih jauh akhirnya diduga terlibat," kata Rusdi. Dari penjualan senjata api tersebut, dua anggota mendapatkan upah. 

    Kendati demikian, ihwal besaran nominal yang diterima masih belum diketahui. "Satu butir peluru pasti ada harganya apalagi sampai satu pucuk senjata. Tentu menguntungkan secara ekonomi," ucap Rusdi. 

    Dugaan keterlibatan dua anggota polisi itu berawal dari penangkapan seorang warga Bentuni lantaran membawa senjata api berikut amunisinya pada 10 Februari 2021.

    Dari hasil pemeriksaan, warga tersebut mengaku mendapatkan senjata dan amunisi itu dari polisi yang bertugas di Polresta Pulau Ambon. Atas insiden itu, Divisi Profesi dan Pengamanan Polri telah mengirimkan tim khusus untuk mendampingi Kepolisian Daerah Maluku melakukan penyelidikan. 

    "Apabila dua anggota melakukan melakukan tindak pidana seperti yang disangkakan yaitu melakukan jual beli senjata maupun amunisi kepada KKB Papua akan diajukan ke pengadilan," ujar Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri Inspektur Jenderal Ferdy Sambo saat dikonfirmasi pada 22 Februari 2021.

    Baca juga: Polisi: KKB Sebar Hoaks Ada Remaja Tewas Ditembak Aparat

    ANDITA RAHMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tarik Ulur Vaksin Nusantara Antara DPR dan BPOM

    Pada Rabu, 14 April 2020, sejumlah anggota DPR disuntik Vaksin Nusantara besutan mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto