Tak Semua Orang Diberi Vaksin Covid-19, Pemerintah Harapkan Herd Immunity

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Rabu, 12 Agustus 2020. Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA/Dhemas Reviyanto

    Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Rabu, 12 Agustus 2020. Vaksin COVID-19 buatan Indonesia yang diberi nama vaksin Merah Putih tersebut ditargetkan selesai pada pertengahan tahun 2021. ANTARA/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan, Achmad Yurianto, mengatakan tak akan seluruh masyarakat Indonesia mendapat vaksin Covid-19. Rencananya, pemerintah akan memberi vaksin kepada 173 juta penduduk saja, dari total populasi masyarakat Indonesia yang berjumlah sekitar 270 juta.

    "Angka 173 juta itu kan 70 persen yang harus divaksin. Diharapkan 70 persen divaksin bisa memunculkan herd immunity dan di mana sisanya tak perlu divaksin. Ini yang masih kita kaji," ujar Yuri dalam diskusi Strategi Indonesia dalam Pemenuhan Kapasitas dan Pendistribusian Vaksin Covid-19, Jumat, 18 September 2020.

    Herd immunity atau kekebalan kelompok, dapat diartikan sebagai konsep dalam epidemiologi yang menggambarkan pencegahan infeksi dapat dilakukan orang dalam kelompok kolektif, jika beberapa persen populasi memiliki kekebalan terhadap suatu penyakit.

    Saat ini, vaksin yang memungkinkan paling dekat dapat diproduksi adalah vaksin hasil kerjasama dengan perusahaan farmasi asal Cina, Sinovac. Saat ini, vaksin tersebut tengah menjalani Uji Klinis tahap 3 yang merupakan fase terakhir sebelum dapat diproduksi.

    Yuri menyatakan vaksin tersebut diharapkan dapat memberi kekebalan pada tubuh selama 6 hingga 24 bulan.

    "Secara teori Sinovac mengatakan, bukan hanya Sinovac tapi juga berbagai ahli, mengatakan kisarannya, memberi kekebalan sekitar 6-24 bulan. kira-kira sebanyak itu," ujar Yuri.

    Yuri mengatakan hal ini belum dapat dipastikan. Pasalnya Uji Klinis tahap ketiga dari vaksin ini masih berjalan. Jika dinyatakan berhasil dan dapat diproduksi secara massal, Yuri mengatakan vaksin ini akan direkomendasikan untuk masyarakat untuk kisaran usia 18 hingga 59 tahun.

    "Pada kisaran umum itu. Pemberiannya (vaksinnya) intramuskular, sebanyak kurang lebih 0,5 cc sekali suntik," kata Yurianto.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Survei Indikator Politik: Masyarakat Makin Takut Menyatakan Pendapat

    Berdasarkan hasil survei, sebagian masyarakat saat ini merasa tidak aman untuk menyampaikan pendapat secara terbuka.