Tari Cokek dan Gerakan Melawan Intoleransi

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meretas Asal-usul Cokek

    Meretas Asal-usul Cokek

    TEMPO.CO, JakartaBagi komunitas Koalisi Perempuan Indonesia, kegiatan kebudayaan merupakan cara terbaik untuk melawan intoleransi dan menyampaikan pesan kebhinekaan kepada masyarakat. Bersama dengan komunitas IndonesiaID, mereka merancang gerakan Jakarta Cokek, yang akan dilakukan Ahad, 18 Agustus 2019 mendatang.

    Koalisi Perempuan Indonesia mengajak warga untuk ikut menari Cokek bersama, di Kota Tua, Jakarta Pusat. "Mereka hanya perlu membawa selendang, jika ingin ikut menari bersama nanti," kata Sekretaris Koalisi Perempuan Indonesia cabang Jakarta, Mike Verawati, kepada Tempo, Selasa, 13 Agustus 2019.

    Mike mengatakan ide Jakarta Cokekan muncul dari kekhawatiran akan semakin kuatnya intoleransi di tengah masyarakat. Hal ini terlihat dari hal yang paling mendasar, yakni cara berpakaian. Mike menyebut saat ini kecenderungan pemaksaan cara berpakaian mulai terlihat di masyarakat.

    Koalisi Perempuan Indonesia. instagram.com/indonesiawomencoalition

    Tari Cokek merupakan kesenian asli Betawi. Mike mengatakan pemilihan tarian ini, selain karena faktor geografis, juga karena faktor sejarah. Dari penelusuran yang dilakukan Koalisi Perempuan, Tari Cokek memiliki akar budaya dari betawi, ternyata memiliki filosofi Cina "Ini menarik, karena ini menunjukan sejak dulu, budaya kita juga sudah beragam dan terintegrasi dari beragam budaya," kata Mike. 

    Ia pun mengatakan ke depannya, kegiatan semacam ini diharapkan bisa dilakukan di daerah-daerah lain. Tarian atau bentuknya pun tak harus seperti di Jakarta dengan Tari Cokeknya, namun menyesuaikan dengan budaya dan adat masing-masing. 

    Yang paling terasa, kata Mike, adalah kewajiban menggunakan hijab di sekolah negeri. Belakangan hal ini sempat ramai dibicarakan terjadi di SD di Gunungkidul, Yogyakarta. "Kami bicara Indonesia kan beragam sekali dan ekspresinya macam-macam. Mau pakai apapun kan sebenarnya hak masing-masing. Nah kami lihat itu saat ini jadi sebuah pengaturan," kata Mike.

    Kesenian Cokekan dipilih karena Mike menilai diskursus melawan penyeragaman perlu dilakukan lewat cara alternatif melawan intoleransi. Menyadarkan masyarakat akan bhineka Indonesia, tak hanya bisa dilakukan lewat diskusi dan dialog saja. "Ini bentuk melawan intoleransi juga, tapi dengan cara yang damai, penuh suka cita. Tak main debat di medsos atau semacamnya," kata Mike.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Catatan Kinerja Pemerintahan, 100 Hari Jokowi - Ma'ruf Amin

    Joko Widodo dan Ma'ruf Amin telah menjalani 100 hari masa pemerintahan pada Senin, 27 Januari 2020. Berikut catatan 100 hari Jokowi - Ma'ruf...