Jero Wacik Divonis 4 Tahun, Begini Sikap Demokrat  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik saat menjalani sidang dengan agenda pembacaan amar putusan atas dirinya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, 9 Februari 2016. Jero Wacik divonis empat tahun penjara ditambah denda Rp 150 juta subsider 3 bulan kurungan dan uang pengganti sejumlah Rp 5,073 miliar subsider 1 tahun kurungan. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik saat menjalani sidang dengan agenda pembacaan amar putusan atas dirinya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, 9 Februari 2016. Jero Wacik divonis empat tahun penjara ditambah denda Rp 150 juta subsider 3 bulan kurungan dan uang pengganti sejumlah Rp 5,073 miliar subsider 1 tahun kurungan. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.COJakarta - Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Agus Hermanto mengatakan partainya pasrah bekas kader mereka, Jero Wacik, divonis penjara 4 tahun atas tuduhan korupsi. Jero terbukti menyalahgunakan Dana Operasional Menteri selama menjadi Menteri Pariwisata dan Menteri ESDM pada 2004-2009, 2009-2011, dan 2011-2014.

    BACA: Divonis 4 Tahun Penjara

    "Kami harus menghormati putusan pengadilan karena ini proses hukum," katanya saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Rabu, 10 Februari 2016. Jero sendiri sudah mengundurkan diri dari Partai Demokrat ketika ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 2014.

    Agus mengatakan, dalam pengadilan selama ini, hakim telah mendengarkan sejumlah saksi bagi Jero, baik yang memberatkan maupun meringankan. "Kami lihat Pak JK (Jusuf Kalla) memberi saksi meringankan yang cespleng juga," ujarnya. Selain itu, dua saksi ahli yang didatangkan Jero meringankan Jero sebagai terdakwa.

    BACA: Divonis 4 Tahun Bui, Jero Wacik: Terima Kasih Pak SBY & JK!

    Ia mengatakan tidak bisa menilai apakah vonis itu tergolong berat atau tidak. "Putusannya kami kembalikan ke Pak Jero Wacik, apakah sudah cukup atau tidak," tuturnya. Selain vonis 4 tahun penjara, Jero didenda Rp 150 juta dengan subsider 3 bulan kurungan.

    Vonis ini lebih ringan dibanding tuntutan jaksa, yakni 9 tahun penjara serta denda Rp 350 juta dengan subsider 4 bulan kurungan. Jero juga dituntut membayar ganti rugi sebesar Rp 18,7 miliar. Namun hakim Sumpeno memutuskan Jero harus membayar ganti rugi sebesar Rp 5,07 miliar.

    Hakim Sumpeno mengatakan sikap Jero yang sopan selama persidangan menjadi salah satu pertimbangan yang meringankan. Hakim juga mempertimbangkan prestasi Jero selama menjabat menteri. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan wakilnya, Jusuf Kalla, memberikan apresiasi kepada Jero atas prestasinya. Menurut hakim, tindak korupsi yang dilakukan Jero bukan murni kesalahannya. "Tapi juga kurang kontrol terhadap bawahannya," katanya.

    EGI ADYATAMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.