Bengkulu Beri Beasiswa 10 Peserta UN Terbaik ke Jerman

Senin, 20 April 2015 | 22:00 WIB
Bengkulu Beri Beasiswa 10 Peserta UN Terbaik ke Jerman
Sejumlah siswa mengikuti ujian nasional tingkat SMA/SMK/MA berbasis komputer di Makassar,13 April 2015. TEMPO/Fahmi Ali

TEMPO.CO, Bengkulu - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu memberikan beasiswa kuliah ke Jerman pada tahun ini, kepada 10 orang peserta ujian nasional (UN) tingkat SMA sederajat yang mendapatkan nilai tertinggi, untuk disekolahkan ke Jerman.

"Ada 10 beasiswa yang disiapkan untuk pelajar dengan nilai ujian nasional tertinggi," kata Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Bengkulu Atisar Sulaiman saat ditemui, Senin 20 April 2015.

Menurutnya program ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia Bengkulu. Harapannya pelajar tersebut, dapat memajukan ilmu pengetahuan di daerah ini sekaligus memajukan Provinsi Bengkulu pada waktu mendatang.

Ia mengatakan calon penerima beasiswa tersebut akan diseleksi dari 10 kabupaten dan kota. Setiap kabupaten dan kota diminta mengirimkan 10 siswa dengan nilai tertinggi, sehingga total jumlah siswa yang mengikuti seleksi sebanyak 100 orang. "Penyeleksian terhadap 100 peserta calon penerima beasiswa akan diserahkan ke Universitas Padjajaran ," jelasnya.

Proses selanjutnya, menurut Atisar, dari hasil seleksi 100 orang tersebut akan mendapatkan 20 orang dengan nilai terbaik, kemudian diseleksi kembali untuk menjaring 10 orang penerima beasiswa belajar ke Jerman.

Pada program ini diutamakan untuk siswa dari jurusan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), namun tidak menutup kemungkinan juga untuk siswa jurusan Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS). "Prioritas pelajar jurusan IPA, karena beasiswa ini diutamakan untuk jurusan sains, namun tidak menutup kemungkinan untuk siswa jurusan IPS," ujarnya.

Pemprov Bengkulu telah mengalokasikan dana sebesar Rp 4,7 miliar pada 2015 untuk program tersebut. Para siswa akan menerima beasiswa penuh dari Pemprov Bengkulu, dengan alokasi dana sebesar Rp 400 juta per orang, per tahun hingga menyelesaikan kuliah.

PHESI ESTER JULIKAWATI

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan