Cerita Kapolri Soal Warga Myanmar yang Peduli Rohingya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, seusai rapat koordinasi kesiapan akhir tingkat pusat Operasi Ramadaniya 2017 di Mabes Polri, Jakarta, 12 Juni 2017. TEMPO/Imam Sukamto

    Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, seusai rapat koordinasi kesiapan akhir tingkat pusat Operasi Ramadaniya 2017 di Mabes Polri, Jakarta, 12 Juni 2017. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, SURABAYA -- Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyatakan masih ada warga Myanmar yang berempati terhadap  Rohingya dan tidak mendukung pembunuhan massal terhadap etnis tersebut.

    "Sebenarnya masih ada masyarakat Myanmar yang solider dengan keluarga muslim di Rohingya," kata Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian, usai menjadi pembicara pembuka di acara "International Conference on Contemporary Social and Political Science Affair" (ICoCSPA) yang digelar FISIP Universitas Airlangga (Unair) di Surabaya, Kamis 7 September 2017.

    BACA: Jihad ke Rohingya, FPI Perkirakan Biayanya Rp20-30 Juta

    Kapolri mengatakan itu setelah membaca sebuah penelitian yang dilakukan di Myanmar dengan menggunakann sebuah aplikasi. Aplikasi itu, menurut Kapolri, bisa menyaring berbagai opini berkembang di masyarakat Myanmar.

    "Dari hasil penelitian itu, terlihat konflik Rohingya di mata masyarakat Myanmar dipicu adanya upaya legitimasi pemerintahan. Sehingga tidak benar bila menyimpulkan konflik Rohingya berasal dari pertentangan agama," ujarnya.

    BACA: Pmbantaian Etnis Rohingya dan Pipa Minyak dan Gas

    Tito menambahkan, permerintah Indonesia turut serta dalam upaya menyelesaikan polemik di Negeri Tanah Emas itu. Di antaranya, dengan menginstruksikan Menteri Luar Negeri Retno Lestari Priansari Marsudi menemui Daw Aung San Suu Kyi.

    "Juga disambut langsung oleh pimpinan militer di sana. Diharapkan upaya diplomasi ini membuahkan hasil yang baik bagi semua pihak, terutama masyarakat Rohingya yang menjadi korban," tuturnya.

    Infografis: Perjalanan Konflik Rohingya

    Dalam acara yang mengambil tema "Pembangunan dan Keamanan dalam Masyarakat Berisiko", selain Tito, turut menjadi pembicara adalah Gubernur Lemhanas RI Letjen (Purn) Agus Wijoyo dan beberapa pembicara dari univeritas internasional antara lain, Prof Hisae Nakanishi (Doshisa University, Jepang), Prof Peter Grabosky (Australia National University) dan Dr Robbie Pieters (Sydney University, Australia).

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.