Direktur Penyidikan KPK Singgung Soal Pengaruh Novel Baswedan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Pansus Hak Angket KPK Agun Gunandjar Sudarsa (kiri) menerima kedatangan Direktur Penyidikan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Aris Budiman untuk mengikuti rapat dengar pendapat di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 29 Agustus 2017. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Ketua Pansus Hak Angket KPK Agun Gunandjar Sudarsa (kiri) menerima kedatangan Direktur Penyidikan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Aris Budiman untuk mengikuti rapat dengar pendapat di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, 29 Agustus 2017. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Panitia Khusus Hak Angket terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi memanggil Direktur Penyidikan KPK Aris Budiman. Di hadapan pansus Aris mengakui adanya gesekan antara dua kubu penyidik yang berasal dari kepolisian dan non-kepolisian. Aris juga menyebut ada sosok powerfull yang berpotensi mengubah kebijakan KPK.

    "Tidak benar oganisasi begini. Saya sadar kalau saya bicara di sana, ada yang menurut saya membahyakan organisasi. Orangnya terlalu kuat barang kali sehingga bisa mempengaruhi kebijakan," kata Aris di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa 29 Agustus 2017.

    Baca juga: Pansus Panggil Direktur Penyidikan KPK, Kepolisian Mengijinkan

    Menurut dia, jika kebijakan seseorang dalam komisi tidak seide dengan orang  ini tidak akan berjalan efektif. Ia enggan menyebutkan nama orang tersebut. "Saya mohon maaf tidak akan sebutkan nama, tapi bapak-bapak (pansus angket KPK) tentu sudah memahami itu," ujarnya.

    Baca juga: Di Pansus Angket, Direktur Penyidikan KPK Bicara Soal Uang 2 M

    Sikap Aris lantas membuat anggota Pansus Angket KPK dari Fraksi PDI Perjuangan Junimart Girsang meminta Aris terbuka. "Ini adalah forum terbuka. Apakah orang itu adalah penyidik?" kata Junimart. Aries mengiyakan pertanyaan tersebut.

    Junimart kembali menanyakan, "Apa penyidik senior namanya Novel Baswedan?" Aries pun menjawab, "iya."

    Baca juga: Di Pansus Angket, Direktur Penyidikan Dicecar Soal Gesekan di KPK

    Meski begitu, Aries menjelaskan Novel tak selalu menentang secara terbuka. Menurut dia, pertentangan dirinya dengan Novel hanya seputar ide.  "Secara terbuka tentu tidak, bukan menentang terbuka seperti itu. Hanya adu konsep ide dan sebagainya," kata Aris.

    ARKHELAUS W.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.