Din Syamsuddin Sebut Konsep Khilafah Digaungkan HTI Salah Kaprah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua MUI Din Syamsuddin bersama dua Wakil Ketua Nazarrudin Umar (kanan) dan Didin Hafiduddin (kiri). TEMPO/Imam Sukamto

    Ketua MUI Din Syamsuddin bersama dua Wakil Ketua Nazarrudin Umar (kanan) dan Didin Hafiduddin (kiri). TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin menilai konsep khilafah yang digaungkan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI)  salah kaprah. Sebab, kata Din, Indonesia telah menjalankan konsep khilafah dengan mengamalkan nilai-nilai keislaman.

    "Saya kira ini perlu dielaborasi lebih lanjut. Khilafah bukan seperti yang dikenal HTI, tetapi sebuah kesadaran untuk membangun bumi," ujar Din Syamsuddin  ketika memberikan sambutan pada peluncuran buku Jimly Asshiddiqie di Universitas Muhammadiyah Jakarta, Rabu, 23 Agustus 2017.

    Baca: Ketua MUI KH Ma`ruf Amin: Khilafah Tidak Cocok di Indonesia

    Din juga menjelaskan bahwa yang perlu dilakukan oleh masyarakat adalah memperkuat keutuhan manusia-manusia Indonesia dengan menghindari maupun menyelesaikan berbagai konflik yang ada. Masyarakat Indonesia juga harus sadar diri dan menghayati  wawasan kebangsaan yang telah diwariskan oleh para pendiri bangsa.

    Din juga menuturkan perlunya memahami konsep keislaman sesuai dengan konteks kebudayaan negeri sendiri untuk menghindari kesalahpahaman dalam memahami konsep khilafah. "Hidup berbangsa dan bernegara merupakan bagian penting, merupakan keniscayaan. Nation state sesuatu yang absah," katanya.

    Simak: Ketua MUI Ma`ruf Amin Uraikan Kenapa Sistem Khilafah Tak Diminati

    Selain itu, konsep keseragaman dalam pengelolaan negara tidak cocok untuk Indonesia sebagai negara yang menjunjung pluralitas. Oleh karena itu, Din menilai konsep kemajemukan Indonesia harus diterima dengan kesadaran hidup berdampingan sebagai sebuah bangsa dan negara.

    KARTIKA ANGGRAENI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.