Kinerja MK Dinilai Tak Optimal, Ini Rekomendasi Setara Institute  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengacara dari Sholeh and Partners, Muhammad Sholeh, mendaftarkan uji materi terkait investasi dana haji di Undang-Undang nomor 34 tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Haji ke Mahkamah Konstitusi, Jakarta, 9 Agustus 2017. TEMPO/Ahmad Faiz

    Pengacara dari Sholeh and Partners, Muhammad Sholeh, mendaftarkan uji materi terkait investasi dana haji di Undang-Undang nomor 34 tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Haji ke Mahkamah Konstitusi, Jakarta, 9 Agustus 2017. TEMPO/Ahmad Faiz

    TEMPO.CO, Jakarta - Setara Institute memberikan sejumlah rekomendasi kebijakan kepada Mahkamah Konstitusi (MK) karena dinilai kinerjanya belum mencapai titik optimal.

    “Soal perubahan fundamental MK belum terjawab,” kata Direktur Riset Setara Institute Ismail Hasani di kantornya, Ahad, 20 Agustus 2017.

    Ismail menuturkan rekomendasi pertama adalah MK harus mengembangkan pola pengambilan keputusan yang konsisten untuk mewujudkan pembangunan hukum berkarakter.

    Baca: Sidang Pansus Angket KPK, Penggugat: MK Agar Undang DPR dan Pemerintah

    Selain itu, untuk melindungi dari bias dinamika sosial, politik, ekonomi, dan keamanan yang terjadi di luar persidangan. Menurut Ismail, Dewan Perwakilan Rakyat dan Presiden perlu membentuk suatu perangkat dan mekanisme untuk memastikan penerapan putusan MK secara konsisten.

    “Tanpa perangkat dan mekanisme, kecenderungan ketidakpatuhan pada putusan MK akan terus meningkat dan merusak praktik ketatanegaraan Indonesia,” kata dia.

    Setara Institute juga menyarankan agar MK mengurangi praktik ultra petita (penyimpangan) dan ultra vires (norma baru yang seharusnya dirumuskan Presiden). Ismail mencontohkan temuannya, yaitu terdapat 1 putusan ultra petita, 15 norma baru yang diputus secara ultra vires, dan 3 isu konstitusional yang menggambarkan inkonsistensi MK.

    Simak pula: Penasihat Hukum Patrialis Akbar Minta Putusan Bareng 3 Terdakwa

    Ismail melanjutkan, MK pun bisa meningkatkan mekanisme penghentian perkara yang tidak memiliki kualifikasi konstitusional. Cara itu, kata dia, bisa menghemat waktu dan anggaran persidangan.

    Selain itu, Ismail berujar, pihaknya menilai MK bersama DPR dan Presiden bisa menyusun hukum acara khusus mengatur manajemen waktu sidang. Sehingga mampu menghindari pengabaian dalam sidang perkara tertentu.

    Rekomendasi terakhir Setara Institute adalah mereka mendorong DPR dan Presiden menginisiasi revisi Undang-Undang MK. Poin dalam revisi, yaitu mengatur pembatasan kewenangan absolut MK, perbaikan desain check and balances, dibentuknya pengawas eksternal, serta mekanisme rekrutmen hakim yang lebih akuntabel.

    DANANG FIRMANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.